MENU
icon label
image label
blacklogo

F1: Toro Rosso: Terlalu Dini Bicara Tentang Penalti

DEC 25, 2017@08:00 WIB | 122 Views

Team principal Scuderia Torro Rosso, Franz Tost, menganggap terlalu dini membicarakan bakal adanya penalti dengan mesin baru mereka, Honda. Meskipun peraturan penggunaan elemen power unit akan semakin ketat musim depan.

Pada 2018, para pebalap hanya akan memiliki tiga mesin yakni turbo, dan MGU-H, serta hanya dua MGU-K, kontrol elektronik, dan tempat penyimpanan energi yang dapat dipakai selama 21 balapan. Power unit Honda juga sangat dikenal dengan realibiltas yang sangat rendah, hingga sering mendapat penalti, Tost mengungkapkan ia hanya memikirkan hal positif dari hubungan baru mereka dengan pabrikan Jepang itu.

"Pertama-tama, kami harus melihat musim depan diuji, dan kemudian kami dapat berpikir kemungkinan hukuman," ujarnya kepada Motorsport.com. "Tapi saat ini masih terlalu dini. "Alasan kami meminta untuk bekerja sama dengan Honda adalah kami yakin bahwa perusahaan ini memiliki banyak potensi. Mereka adalah perusahaan mobil yang terkenal di seluruh dunia dengan sejarah motorsport yang fantastis.

"Dan kami di Toro Rosso bangga bisa bekerja sama dengan mitra eksklusif seperti mereka. "Saat ini waktunya untuk muncul dengan berbagai aktivitas, dan semoga bisa menyelesaikan operasi lengkap dari Toro Rosso dan Honda menuju kesuksesan."

Tost juga menambahkan tambahan anggaran yang mereka dapat dari Honda akan memungkinkan Toro Rosso meningkatkan sumber daya penelitian dan pembangunan (litbang) mereka. Namun ia mengingatkan bahwa prosesnya harus ditangani dengan hati-hati.

"Anggaran adalah satu hal, membangun infrastruktur adalah hal lain. "Semua ini membutuhkan waktu, dan tentu jika kami perlu melakukan sesuatu dengan segera di sisi litbang, kami akan melakukan ini dengan sumber daya kami. "Namun, kami merekrut beberapa orang baru, karena kami harus melakukannya.

"Kami memiliki rencana yang benar-benar berbeda untuk 2018. Kami ingin memakai bagian belakang yang berbeda dari Red Bull Racing, atau Red Bull Technology, yang bukan lagi menjadi masalah karena kami memiliki mesin yang berbeda. "Dan kami harus merekrut orang untuk membawa projek ini sukses, tapi ini proses yang normal." [yus/timBX]

Tags :

#
formula 1,
#
blackauto,
#
autonews