MENU
icon label
image label
blacklogo

F1: Robert Kubica Kenang Kegagalan di Tahun 2008

JUN 26, 2020@09:30 WIB | 240 Views

Robert Kubica mengatakan dia masih menyesal karena gagal meraih gelar juara dunia Formula 1 pada tahun 2008 setelah BMW berhenti mengembangkan mobilnya saat pertengahan musim.

Kubica memimpin klasemen kejuaraan pembalap F1 untuk pertama kalinya setelah mencetak kemenangan di Grand Prix Kanada pada 2008, dan hanya unggul dua poin pada pertengah musim.

Tetapi setelah BMW memilih untuk mengalihkan fokusnya ke mobil 2009 dan pengenalan KERS, kinerja model F1.08 mengalami penurunan ketika McLaren dan Ferrari justru memiliki peningkatan.

Kubica hanya akan mencetak tiga podium di paruh kedua musim itu, merosot ke posisi 4 klasemen saat ia finish 23 poin di belakang Lewis Hamilton yang akhirnya menjadi juara dunia. BMW akhirnya keluar dari F1 pada akhir musim 2009 setelah sistem KERS terbukti tidak kompetitif.

Kubica mengatakan pada tahun 2008 bahwa dia pikir itu adalah kesalahan karena meninggalkan pengembangan F1.08, dan belum mengubah pandangannya sampai sekarang ini.

"Saya memiliki pandangan yang persis sama dengan yang saya lakukan 12 tahun yang lalu, karena pada akhirnya saya terlibat, dan saya berada dalam situasi di mana saya merasa bahwa ini mungkin satu-satunya kesempatan kami untuk bertarung (dalam kejuaraan)," Kubica mengatakan kepada GP Racing.

“Kami tidak punya mobil tercepat, ini fakta. Biasanya mobil tercepat memenangkan kejuaraan, tetapi tidak selalu.

“Untuk alasan apa pun, pada akhirnya tanpa mobil tercepat, kami masih memimpin klasemen.

"Anda harus menggunakan peluang terbaik karena Anda tidak pernah tahu dalam hidup ketika Anda akan mendapatkan kesempatan kedua. Saya bertemu beberapa mekanik setelah 10 tahun dan mereka memiliki pandangan yang persis sama. Dan mereka menyesalinya, karena pada akhirnya kami tidak mendapat kesempatan lagi."

Kubica tetap dalam pertarungan matematis untuk gelar juara dalam tiga balapan terakhir, dimana harapannya pupus karena hanya finish kedua di Jepang.

Itu adalah musim yang melihat performa buruk Hamilton dan Felipe Massa, menciptakan peluang bagi Kubica dan BMW untuk tetap dalam persaingan meskipun menangguhkan pengembangan mobilnya.

"Ini adalah balapan tanpa dominasi," kata Kubica. “Ferrari dan McLaren lebih kuat di beberapa trek daripada yang lain, tetapi memiliki masalah teknis dan membuat kesalahan. Begitulah cara saya menjadi pemimpin kejuaraan, dan bertahan dalam pertarungan begitu lama tanpa mobil tercepat.

"Saya masih merasa menyesal, tetapi saya juga merasa bahwa saya beruntung." [dhe/asl/timBX] berbagai sumber

Tags :

#
robert kubica,
#
pembalap f1,
#
bmw,
#
mclaren,
#
lewis hamilton