MENU
icon label
image label
blacklogo

F1: Red Bull Bantah Tiru Suspensi Milik Mercedes

NOV 03, 2021@15:00 WIB | 162 Views

Ketua Red Bull F1, Christian Horner, membantah telah meniru Mercedes pada filosofi terbaru mereka terkait suspensi belakang.

Red Bull mengungguli Mercedes di lintasan lurus Grand Prix Turki, dan pada putaran berikutnya di Austin (Texas, Amerika Serikat), rincian lebih lanjut muncul tentang bagaimana Silver Arrows mampu mengatur kecepatan yang menjadi sorotan.

Suspensi belakang pada W12 melentur ke atas dan ke bawah saat bernavigasi dan bertransisi dari tikungan ke lintasan lurus dan sebaliknya, secara efektif mengubah ketinggian pengendaraan mobil. Red Bull memang meminta klarifikasi FIA tentang apa yang awalnya mereka anggap sebagai 'perangkat' yang digunakan, tetapi badan pengatur F1 itu langsung menyimpulkan bahwa W12 tidak memerlukan penyelidikan resmi karena jelas bahwa semuanya sesuai dengan peraturan.

Faktanya, suspensi belakang yang melentur tidak asing di paddock Formula 1 dan bukan inovasi baru dari Mercedes. Kunci untuk tampil baik di Turki adalah dampaknya lebih dibesar-besarkan pada mobil W12 mengingat karakteristik sirkuit.

Jadi, pertanyaan yang tak terhindarkan beralih tentang apakah Red Bull akan meniru pendekatan tersebut untuk setidaknya menutupi potensi keuntungan yang mungkin diraih Silver Arrows dalam lima balapan sisa musim ini.

Namun, Christian Horner dengan tegas menyatakan bahwa hal itu tidak akan terjadi karena sama sekali tidak sesuai dengan filosofi RB16B. “Itu tidak bekerja dengan kami,” kata Horner, dikutip dari Auto Motor und Sport. “Konsep mobil kami hanya berfungsi jika sayap depan sedekat mungkin dengan aspal. Itu selalu terjadi dengan mobil Newey.”

Baca juga: F1: Red Bull Ungkap Rencana Kolaborasi Dengan Honda Pasca 2021

Horner juga menjelaskan bahwa dia tidak mencurigai sesuatu yang ilegal terjadi dengan W12 sebagai akibat dari suspensi belakang yang mengubah ketinggian pengendaraan pada mobil tim pesaing, hanya saja sekarang Mercedes telah berhasil mengembangkan pemahaman yang lebih baik tentang bagaimana memaksimalkan kinerja di area tertentu.

“Mereka hanya melakukan segalanya jauh lebih baik daripada sebelumnya,” Horner menjelaskan. “Di Turki, mereka menang sekitar tujuh detik dari Turn 8 hingga Turn 12. Tapi mereka lemah di Turn 8. Mungkin kecepatan di lintasan lurus lebih penting bagi mereka.”[dhe/shf/timBX] berbagai sumber

Tags :

#
f1,
#
formula 1,
#
fomula 1 2021,
#
balapan,
#
balapan mobil,
#
red bull,
#
mercedes,
#
red bull bantah tiru suspensi