MENU
icon label
image label
blacklogo

F1: Red Bull Bakal Pinjamkan Alex Albon ke Tim Rival?

DEC 29, 2020@19:00 WIB | 248 Views

Dr Helmut Marko mengungkapkan bahwa Alex Albon dapat dipinjamkan oleh Red Bull ke tim rival pada 2021 jika mereka sangat membutuhkan seorang pembalap.

Pembalap Thailand kelahiran London itu dikeluarkan dari kursi balap Red Bull pada akhir musim 2020 karena gagal tampil konsisten sebagai rekan setim Max Verstappen.

Sergio Perez dipekerjakan sebagai gantinya dalam upaya untuk menyaingi Mercedes dalam perebutan gelar juara dunia, dengan Albon beralih ke status reserve dan test-driver.

Namun demikian, dengan Perez yang baru memiliki kontrak satu tahun, Red Bull masih berharap Albon akan mendapatkan kembali tempatnya dan menunjukkan mengapa mereka menaruh begitu banyak kepercayaan padanya.

Salah satu cara untuk melakukannya adalah dengan masuk ke tim yang berbeda jika pembalap reguler tidak tersedia, seperti yang terjadi dengan Nico Hulkenberg di Racing Point pada dua kesempatan pada tahun 2020.

Itu karena penyakit yang diderita Perez dan Lance Stroll, sedangkan George Russell dipanggil Mercedes dari Williams saat Lewis Hamilton terjangkit Covid-19.

Dalam mengonfirmasi bahwa Albon menerima berita penurunan pangkatnya "dengan tenang", Dr Marko (kepala program pengembangan pengemudi Red Bull) menguraikan apa yang akan dimiliki tahun depan untuk pria 24 tahun itu, yang termasuk juga berada dalam siaga untuk AlphaTauri sebagai serta Red Bull.

"Kami telah meyakinkannya bahwa kami akan menggunakannya secara ekstensif dalam test-drive," kata Marko dalam wawancara dengan Motorsport-total.com.

“Ban 2022 akan diuji, yang memiliki pengujian terpisah. Dia akan menjalani banyak simulator. Dia juga akan memiliki peran cadangan untuk banyak balapan. Kami memiliki empat mobil. Kemungkinan dia akan digunakan ada di sana.

“Selain itu, kami siap untuk meminjamkannya jika situasi muncul di tim lain yang membutuhkan pembalap dalam waktu singkat, sehingga dia dapat mencapai kilometer balapan.

“Ini bukanlah akhir. Kami akan melihat apakah kami dapat menstabilkannya."

Marko juga menjelaskan apa yang salah dengan Albon: “Konsistensi yang kurang. Dan dia terlalu mudah gelisah, misalnya ketika angin semakin kencang atau datang dari arah yang berbeda, atau ketika ban mulai rusak, dia kehilangan banyak waktu.

“Ini tentu saja masalah mentalitas juga. Tetapi jika Anda memiliki rekan satu tim yang membalap di level teratas secara absolut, apa pun mobilnya, saya pikir itu memainkan peran yang lebih rendah.

“Tentu saja, semua laporan dan hasil yang tidak memuaskan membuatnya gelisah.” [dhe/asl/timBX] berbagai sumber

Tags :

#
red bull,
#
f1 2021,
#
formula 1 2021,
#
alex albon,
#
dr helmut marko