MENU
icon label
image label
blacklogo

F1: Paddock Formula 1 Cukup Mengintimidasi Leclerc

DEC 24, 2018@08:00 WIB | 153 Views

Pembalap asal Monegasque itu melangkah ke grid Formula 1 di musim 2018, langsung bergabung dengan Sauber setelah gelar back-to-back di GP3 dan Formula 2-nya. Dan siapa sangka, Charles Leclerc akan setim dengan Sebastian Vettel di Ferrari untuk 2019, menggantikan Kimi Raikkonen yang mengambil langkah lain dalam karirnya untuk membalap bersama Sauber.

Setelah tiga balapan yang sulit, Leclerc menyelesaikan balapan terakhir dengan 39 poin dan cukup mengesankan untuk mendapatkan kursi Ferrari setelah beberapa tahun di bawah program pembalap muda mereka. Driver berusia 21 tahun itu mengklaim, bahwa ia berjuang pada awalnya untuk beradaptasi dengan beberapa orang untuk berkomunikasi dengannya di paddock.

Seperti yang dikutip dari laman Motorsport Week, dia berkata: "Hanya butuh untuk membiasakan diri dengan paddock ini, untuk hal-hal yang perlu kita lakukan soal mengemudi, yang saya anggap penuh tantangan di awal tahun," jelasnya tentang kemajuannya.

“Dan semua hal ini adalah detail kecil tetapi membuat perbedaan yang cukup besar. “Saya telah belajar untuk bekerja dengan lebih banyak orang, sebelum [dalam seri junior] Anda berbicara hanya kepada insinyur Anda dan hanya itu, semua hal ini telah mengubah saya sedikit.

“Pada awalnya, cukup menakutkan untuk berbicara dengan banyak orang karena Anda tahu bahwa semua yang akan Anda katakan akan dianalisis, tidak hanya oleh para insinyur tetapi oleh banyak orang. “Kemudian Anda akan terbiasa, kemudian juga jenis input yang Anda berikan ... Anda bisa lebih tepat dengan semua yang Anda katakan karena ada lebih banyak orang di balik layar.

“Di Formula 2, Anda berusaha dan fokus pada poin utama [memberikan input] karena hanya ada satu atau dua [orang] maksimum yang fokus untuk membuat mobil lebih baik, dan itu adalah pendekatan yang berbeda dan dibutuhkan sedikit waktu untuk membiasakannya . "

Leclerc mengakui kesalahan saat kualifikasi dan lomba yang dia buat selama tiga balapan pembuka sebagai faktor utama di balik perubahan performanya. "Tentu saja tiga balapan pertama saya pelajari secara besar-besaran," jelasnya.

“Saya bekerja sangat keras dalam tiga balapan pertama hanya untuk memahami dan mengidentifikasi kelemahan saya, apa saja hal-hal yang tidak berjalan dengan baik. “Dan setelah tiga balapan pertama, kami akhirnya mengerti dan tim membuat langkah besar ke depan dan sejak itu kami cukup kuat akhirnya.” [bil/timBX]

Tags :

#
charles leclerc,
#
sauber,
#
ferrari,
#
formula 1,
#
auto news