MENU
icon label
image label
blacklogo

F1: Mulai Grand Prix Belgia, FIA Bakal Batasi Mode Mesin Untuk Kualifikasi F1

AUG 15, 2020@18:00 WIB | 375 Views

Semua tim Formula 1 telah diberitahu oleh FIA tentang pembatasan baru pada mode mesin untuk kualifikasi yang mulai diberlakukan di Grand Prix Belgia.

Perubahan diatur untuk membatasi tim bertenaga Mercedes yang secara tradisional menghasilkan kinerja terbesar dalam kualifikasi, dan kemungkinan akan meningkatkan ketegangan lebih lanjut di sisi paddock di mana terdapat konflik pada kasus penyalinan Racing Point, dan tahap akhir Concorde Agreement negotiations.

Sekjen FIA, Peter Bayer, membuat referensi mode dalam sebuah surat kepada tim yang membahas berbagai masalah teknis, dengan judul "mode unit daya ICE - pengurangan ruang lingkup penyesuaian antara kualifikasi dan balapan".

Surat tersebut dengan jelas menunjukkan bahwa FIA ingin tim menjalankan mode ICE yang sama di kualifikasi dan juga balapan.

Sementara surat itu sendiri tidak memiliki nilai peraturan, dikatakan bahwa arahan teknis yang mengklarifikasi pembatasan baru akan menyusul, dan akan berlaku mulai Grand Prix Belgia yang berlangsung pada akhir bulan ini.

Surat tersebut merujuk pada dua aturan FIA, dengan Pasal 2.7 pertama dari peraturan teknis 2020, berjudul " Duty of Competitor" dan yang berbunyi sebagai berikut: "Adalah tugas setiap pesaing untuk memuaskan delegasi teknis FIA dan pengurus yang mobil mematuhi peraturan ini secara keseluruhan setiap saat selama suatu acara.

"Desain mobil, komponen dan sistemnya, dengan pengecualian fitur keselamatan, harus menunjukkan kepatuhannya terhadap peraturan ini melalui pemeriksaan fisik perangkat keras atau bahan. Tidak ada desain mekanis yang dapat mengandalkan inspeksi perangkat lunak sebagai cara untuk memastikan pemenuhannya.

"Karena sifatnya, kepatuhan sistem elektronik dapat dinilai dengan pemeriksaan perangkat keras, perangkat lunak dan data."

Surat tersebut mencatat bahwa “banyaknya dan kompleksitas mode yang digunakan membuat FIA sangat sulit untuk memantau kepatuhan terhadap semua peraturan dan ketentuan terkait PU pada saat-saat kritis tertentu dari acara tersebut”.

Aturan lain yang dikutip adalah Pasal 27.1 dari peraturan olahraga, referensi yang sering digunakan untuk pengemudi yang diwajibkan untuk mengemudikan mobil "sendiri dan tanpa bantuan".

Surat itu mencatat bahwa "perubahan mode ICE yang saat ini berlaku berpotensi berarti bahwa pengemudi tidak mengemudikan mobil sendirian dan tanpa bantuan."

Surat tersebut kemudian menjelaskan bahwa "untuk mengatasi masalah di atas di masa mendatang, kami akan mensyaratkan bahwa selama sesi kualifikasi dan balapan, PU harus beroperasi dalam satu mode", sebelum memastikan bahwa petunjuk teknis akan mengikuti sebelum balapan di Spa.

Tim masih belum yakin secara praktis apa arti perubahan tersebut karena mereka belum menerima rinciannya.

Mode single tidak hanya membatasi performa di kualifikasi, tetapi juga membatasi penyesuaian yang dilakukan pembalap selama balapan, termasuk saat mereka "mematikan" mesin untuk tujuan keandalan. [dhe/asl/timBX] berbagai sumber

Tags :

#
grand prix belgia,
#
fia,
#
formula 1 2020,
#
mercedes