MENU
icon label
image label
blacklogo

F1: Mengapa Red Bull Pilih Sergio Perez, Bagaimana Nasib Alex Albon?

JAN 01, 2021@10:00 WIB | 396 Views

Red Bull mengatakan mereka akan memberi Albon setiap kesempatan untuk mempertahankan kursi miliknya, tapi bagaimana selanjutnya ?

Penasihat Motorsport Red Bull, Helmut Marko, bukanlah orang yang mudah dipuaskan. Dia secara tidak biasa memberi Alex Albon banyak waktu untuk membuktikan dirinya - dan jauh lebih banyak waktu daripada yang pernah dimiliki pembalap junior lainnya untuk membuktikan bahwa dia pantas untuk bertahan - dan sayangnya pembalap Thailand itu tampaknya gagal memenuhi target.

Ada yang luar biasa dari dua podium pertamanya tahun ini, tetapi juga ada banyak posisi terendah. Dan meski di atas kertas, posisi keenam di Grand Prix Sakhir tidak buruk, fakta podium terdiri dari dua pembalap Racing Point dan Renault tidak mencerminkan sosok Albon dengan baik.

Ketika mereka melihat satu setengah musim yang dilakukan Albon bersama tim, manajemen senior Red Bull memutuskan bahwa pria 24 tahun itu belum cukup berkontribusi dan sudah waktunya untuk pindah.

Dan dengan Perez sekarang tersedia, sekarang adalah waktu untuk keluar dari tradisi terkini dan mendatangkan seorang pembalap dari luar program Red Bull.

Apakah akhir musim Perez menjadi faktor penentu?

Pastinya. Perez dan tim manajemennya melakukan kontak dengan Red Bull segera setelah dia dilepaskan oleh Racing Point (yang akan menjadi Aston Martin), tetapi percakapan terbatas, dengan pria asal Meksiko itu pada dasarnya diminta untuk menunggu dan melihat.

Perez mengikuti alur dan terus mengemudi lebih baik musim ini daripada sebelumnya dan benar-benar pantas finish empat besar di klasemen kejuaraan pembalap. Dia memenuhi ekspetasi di semua kecuali dua Grand Prix yang dia ikuti dan akhirnya mendapatkan kemenangan Grand Prix pertamanya setelah lebih dari 190 balapan.

Dan ketika dia meninggalkan paddock di Abu Dhabi, dia benar-benar tidak yakin apakah dan kapan dia akan kembali.

Tetapi dengan Perez yang sedang dalam performa konsisten dan Albon tidak cukup meyakinkan Red Bull bahwa dia bisa lebih dekat dengan Verstappen musim depan dan secara teratur finish di empat besar, perusahaan minuman energi tersebut membuat daftar rencana.

Mengapa Red Bull menginginkan Perez sekarang?

Pool Red Bull junior terlihat sangat ramping saat ini. Ada talenta yang datang, tetapi mereka satu atau dua tahun dari kesiapan untuk promosi ke F1.

Dengan keluarnya Albon dan Red Bull tidak tertarik untuk mempromosikan kembali Pierre Gasly atau Daniil Kvyat, mereka terpaksa melihat ke pilihan lain.

Perez dan Nico Hulkenberg adalah opsi terbaik yang tersedia, meskipun diyakini Perez selalu menjadi yang terdepan dalam pertarungan.

Membawa Perez sekarang memberi Red Bull susunan pembalap yang sangat kuat yang benar-benar dapat menyaingi Mercedes, terutama di kejuaraan konstruktor, musim depan ketika regulasi tetap stabil.

Dan mereka akan berada di posisi terkuat yang pernah mereka alami selama bertahun-tahun di akhir 2021, dengan opsi memperbarui Perez, membawa Albon kembali ke kursi balap atau mempromosikan Tsunoda dari AlphaTauri.

Haruskah layak mengharapkan Perez melakukan lebih baik daripada Verstappen?

Perez diharapkan mampu menekan Verstappen dan berada dalam posisi untuk mencetak podium secara teratur dan meraih kemenangan jika ada kesempatan. Tetapi jika Verstappen sebaik yang dia tunjukkan sejauh ini dalam karirnya, pembalap Belanda itu layak tetap unggul.

Pada akhirnya, ini bisa menjadi hal yang luar biasa bagi Verstappen, yang tidak pernah ditekan oleh rekan setimnya sejak ia bermitra dengan Carlos Sainz di Toro Rosso pada awal karirnya di F1.

Kedatangan Perez bisa memberikan yang terbaik dari pembalap asal Belanda tersebut, yang bukan hanya hal yang baik baginya tetapi juga untuk tim Red Bull yang terakhir kali memenangkan kejuaraan dunia pada tahun 2013. Perez juga dianggap sebagai pendorong perkembangan yang sangat baik, sehingga juga merupakan bonus bagi tim.

Dan jika Perez tidak melakukan lebih baik dari Verstappen, itu tidak masalah bagi Red Bull. Jika ada, itu mungkin hal yang baik.

Seberapa realistis kembalinya Albon dengan Red Bull atau AlphaTauri?

Kemungkinan itu tetap ada, jika tidak Red Bull tidak akan mempertahankan pembalap Thailand itu dalam kapasitas cadangan. Bisa jadi setahun di bangku cadangan, bekerja dengan para insinyur dalam peran yang tidak memiliki tekanna besar, bisa menjadi apa yang dibutuhkan Albon.

Tentu saja ini adalah kesempatan kedua Albon, dan keputusan terbaru oleh Red Bull menunjukkan bahwa promosi ulang bukan sifat alami mereka.

Tapi pada hal yang sama, Kvyat memang mendapatkan tiga peluang bersama grup di F1, meski mungkin karena kurangnya pilihan pada saat itu.

Bagaimanapun, ini belum berakhir untuk Albon, tetapi dia mungkin merasa sulit untuk memperjuangkan kursi balap, baik di Red Bull atau AlphaTauri, terutama mengingat Tsunoda adalah pembalap favorit Red Bull saat ini dan mungkin juga ada nama lainnya. [dhe/asl/timBX] berbagai sumber

Tags :

#
red bull,
#
sergio perez,
#
alex albon,
#
f1 2021