MENU
icon label
image label
blacklogo

Eksekutif Hyundai Bertemu Dengan Pemerintah RI

AUG 01, 2019@06:00 WIB | 59 Views

Wakil Ketua Eksekutif Hyundai Motor Group (EVC) Euisun Chung bertemu dengan Presiden Joko Widodo dari Republik Indonesia hari ini di Istana Merdeka di Jakarta untuk membahas peluang kerja sama.

Pertemuan berlangsung selama perjalanan EVC Chung ke Asia Tenggara dan dihadiri oleh pejabat tinggi pemerintah Indonesia, termasuk Airlangga Hartarto, Menteri Perindustrian, dan Thomas Lembong, Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal Indonesia.

Presiden Widodo memuji Hyundai Motor karena bersikap progresif dan menyatakan antisipasi untuk kemungkinan kerja sama di masa depan, menawarkan dukungan penuh ketika memasuki pasar Indonesia.

“Saya dengan tulus menghargai minat Presiden Widodo dan pemerintah Indonesia. Indonesia telah menjadi pasar yang menantang, jadi sangat menggembirakan untuk mendapatkan dukungan ini, ”kata EVC Chung. “Daripada hanya menjual lebih banyak mobil, kami akan menemukan cara-cara inovatif untuk memuaskan pelanggan Indonesia dengan produk, layanan, dan teknologi masa depan yang tepat.”

Selama kunjungan, EVC Chung bertemu dengan para pejabat tinggi pemerintah, termasuk Menteri Badan Usaha Milik Negara dan Menteri Koordinator Bidang Kelautan, serta para pemimpin bisnis utama untuk bertukar gagasan tentang kerja sama timbal balik.

Itinerary-nya juga termasuk pertemuan makan malam dengan mahasiswa lokal untuk belajar tentang gaya hidup anak muda Indonesia.

Indonesia memiliki pasar mobil terbesar di Asia Tenggara, dengan permintaan industri tumbuh 4,4% dari tahun ke tahun menjadi hampir 1,05 juta unit pada tahun 2018. Pemerintah menyebut industri otomotif sebagai salah satu dari lima sektor prioritas utama dalam peta jalan "Making Indonesia 4.0", sementara juga aktif mencari investasi asing.

Pada KTT G20 Osaka 2019 pada bulan Juni, pemerintah Korea dan Indonesia sepakat untuk memperkuat kerja sama ekonomi untuk menciptakan mesin pertumbuhan baru, mengakui otomotif, infrastruktur, dan pertahanan sebagai sektor utama yang sudah membuat kemajuan.

Hyundai Motor telah meningkatkan upaya untuk memasuki pasar-pasar potensial di Asia Tenggara dengan Indonesia sebagai pusatnya, tetapi keputusan tersebut belum diselesaikan tentang apakah pabrik lokal akan dibangun di sana untuk kendaraan otomotif. Di bawah kemitraannya dengan Grab, penyedia layanan mobilitas terkemuka di Asia Tenggara, Hyundai Motor memasok Kona Electric untuk layanan naik kendaraan dan proyek percontohan ini akan diperluas ke Indonesia dan negara-negara lain di kawasan ini.

Hyundai Motor Group juga telah membuat terobosan ke pasar Indonesia di sektor non-otomotif, seperti kereta api dan konstruksi. Hyundai Rotem membangun dan memasok kereta ringan pertama di negara itu, sementara Hyundai Engineering Co. menandatangani MOU dengan perusahaan lokal September lalu untuk memperluas fasilitas petrokimia lokal dan menawar untuk proyek pembangunan pembangkit listrik tenaga air di Teunom.[prm/timBX]

Tags :

#
autonews,
#
hyundai motor corp,
#
indonesia