MENU
icon label
image label
blacklogo

Bos Renault Berpikir Merek Alpine Bisa Seperti "Ferrari Mini"

OCT 20, 2020@14:30 WIB | 183 Views

Pernahkah Anda melihat Alpine dan berpikir bahwa yang mereka butuhkan adalah semacam supercar seharga seperempat juta dolar? Ternyata, CEO Renault yang baru diangkat, Luca de Meo, berpikir ke sanalah perusahaan seharusnya menuju. Alpine dihidupkan kembali oleh Renault beberapa tahun yang lalu setelah dua dekade tidak aktif, jadi bisa dibayangkan benar-benar menjadi semacam saingan Ferrari. Namun De Meo ingin membangun merek mobil sport, yang saat ini hanya menawarkan A110, dan salah satu langkah pertamanya adalah mengganti merek tim F1 Renault menjadi F1 Alpine mulai musim depan.

Minggu lalu, CEO Renault mengatakan kepada wartawan bahwa jika dia menggabungkan pekerjaan rekayasa mutakhir yang dilakukan program balap motor Renault dengan pekerjaan "semu-artisanal" yang dilakukan oleh Alpine, "Anda bisa mendapatkan sebuah Ferrari mini," lapor Autonews Europe . Saat ini, biayanya kira-kira setara dengan $ 80.000 (sekitar Rp 1,177 miliar) untuk mendapatkan A110S berperforma lebih tinggi di Prancis, sementara Ferrari baru yang paling murah dijual seharga lebih dari $ 200.000 (Rp2,9 miliar.000), yang hanya menunjukkan berapa banyak pekerjaan yang harus dilakukan untuk de Meo jika dia berharap mendapatkannya.

Penjualan global untuk A110 belum terlalu bagus sejak 2017, memuncak hanya 4.835 unit pada tahun lalu. De Meo memberikan lebih banyak petunjuk tentang masa depan Alpine minggu lalu, menambahkan bahwa itu akan "menambah emosi" ke jajaran listrik Renault.

Dia juga meminta Alpine untuk memulai "program Porsche 911" dalam memo staf, yang darinya Alpine dapat menelurkan serangkaian kecil EV sporty. "Tidak masuk akal untuk berpikir kami dapat membuat 1 juta mobil dengan Alpine," tegasnya. [ibd/timBX]

Tags :

#
bos renault,
#
ferrari mini,
#
alpine,
#
renault