MENU
icon label
image label
blacklogo

Bos Lamborghini Ungkap Mesin Yang Digunankan di Masa Depan

JUL 30, 2021@13:00 WIB | 229 Views

Waktu berubah dan teknologi berkembang sehingga marque Italia seperti Lamborghini harus beradaptasi. Mesin V12 menarik perhatian untuk Lamborghini sejak hari pertama. Baik atau buruk bahwa teknologi mesin sedang dalam perubahan besar dan CEO Lamborghini, Stephan Winkelmann, memahami hal itu.

Lamborghini Aventador Ultimee memulai debutnya awal bulan Juli, seolah-olah mewakili apa yang menjadi akhir. Lalu apa selanjutnya? Dilansir dari autocar, Winkelmann membahas tentang flagship perusahaan yang berikutnya dan informasi menarik lainnya, seperti kemungkinan menggunakan bahan bakar sintetis.

Karena tiba pada tahun 2023, penerus Aventador yang masih belum disebutkan namanya akan mempertahankan mesin V12, meskipun itu akan menjadi mesin baru yang dipasangkan dengan sistem hybrid plug-in.

Mungkin sudah banyak yang tahu tentang hal itu, namun ada pertanyaan mengapa Lamborghini tidak menggunakan superkapasitor seperti Sian?

CEO Lamborghini mengatakan bahwa keputusan itu karena teknologi yang digunakan tidak memenuhi kebutuhan di masa depan untuk mengurangi emisi. Sedangkan tujuannya adalah untuk mengurangi emisi hingga 50% pada tahun 2025 dan ‘kapasitor tidak akan dapat mencapai itu’.

Lalu bagaimana dengan V10? Winkelmann menegaskan hal itu terlalu dini untuk membicarakannya karena baru akan terjadi pada 2024.

Huracan akan berusia satu dekade saat itu dan Winkelmann tampaknya mengisyaratkan penggantinya tiga tahun lagi. Mobilnya akan dialiri listrik karena seluruh jajaran akan dihibridisasi saat itu.

Winkelmann juga tidak mengesampingkan set-up V6 hybrid, mirip dengan Ferrari 296 GTB baru, meskipun itu tidak akan pernah digunakan untuk model flagship.

"Kami akan selalu memiliki mesin yang mengejutkan penggemar dan pelanggan secara positif," pungkas Winkelmann.[dhe/shf/timBX]

Tags :

#
lamborghini,
#
mobil lamborghini,
#
mesin lamborghini,
#
stephan winkelmann