MENU
icon label
image label
blacklogo

Banyaknya Kasus Kecelakaan, Otoritas AS Selidiki Masalah Suspensi Tesla

DEC 04, 2020@10:00 WIB | 251 Views

US National Highway Traffic Safety Administration (NHTSA/Administrasi Keselamatan Lalu Lintas Jalan Raya Nasional AS) telah membuka penyelidikan terhadap sekitar 115.000 mobil Tesla setelah sejumlah insiden yang melibatkan dugaan masalah suspensi depan.

Dalam sebuah pernyataan, NHTSA mengatakan kegagalan tersebut menyangkut Tesla Model S yang dibangun dari 2015-2017 dan SUV Tesla Model X yang diproduksi dari 2016-2017.

Menurut badan keamanan AS, telah menerima 43 keluhan yang menyatakan bahwa lengan kontrol suspensi kiri atau kanan telah mengalami masalah, kesalahan yang berpotensi mematikan.

NHTSA mengatakan Tesla mengetahui masalah ini, karena produsen mobil mengeluarkan buletin layanan pada Februari 2017 yang menggambarkan 'kondisi manufaktur' yang dapat menyebabkan kegagalan. Meskipun demikian, penarikan kembali belum dilakukan.

Dalam sebuah buletin, Tesla mengakui komponen suspensi "mungkin tidak memenuhi spesifikasi kekuatan Tesla", tetapi bersikeras bahwa jika gagal, pengemudi dapat "tetap mempertahankan kendali kendaraan tetapi ban dapat mengenai wheel-arch liner".

NHTSA mengatakan 32 keluhan yang dilaporkan terjadi selama manuver parkir kecepatan rendah dan 11 saat mengemudi, dengan delapan kegagalan lainnya yang tidak ditentukan.

Tidak jelas apakah ada yang mengakibatkan kecelakaan atau bahkan cedera, tetapi yang mengkhawatirkan, NHTSA melaporkan bahwa keluhan tersebut mengindikasikan "tren yang meningkat" dengan tiga insiden terjadi pada kecepatan jalan raya yang tercatat dalam tiga bulan terakhir.

Ini menunjukkan bahwa seiring bertambahnya usia Tesla Model S dan Model X, semakin rentan mereka untuk mengalami masalah.

Selain penyelidikan NHTSA, awal bulan ini gugatan class action telah diajukan terhadap Tesla di California atas masalah suspensi tidak hanya pada lengan kendali suspensi depan yang gagal tetapi juga bagian belakang.

Memicu frustrasi dengan pemilik dan NHTSA, pembuat mobil AS itu mengatakan pada Oktober bahwa mereka menarik 30.000 kendaraan Model S dan Model X di Tiongkok atas permintaan regulator Tiongkok, tetapi tidak memiliki rencana untuk melakukan hal yang sama di AS "karena lingkungan di Tiongkok membutuhkan suspensi yang lebih kuat karena jalan lokal dan kondisi mengemudi”. Penarikan kembali Tesla untuk pasar Tiongkok juga telah dikeluarkan terkait dengan link suspensi belakang.

Menanggapi NHTSA, Tesla mengatakan tidak percaya ada cacat suspensi, mengklaim masalah apa pun di AS "sangat jarang". Ia juga mengatakan tidak mengetahui adanya kecelakaan, cedera atau kematian terkait di seluruh dunia.

Selain suspensi depan yang rusak, badan keamanan AS memiliki probe terpisah lainnya ke hampir 159.000 kendaraan Tesla Model S dan Model X yang melibatkan masalah layar sentuh yang mengakibatkan hilangnya gambar kamera belakang saat mundur.

Masalah lainnya menyangkut kemampuan penghentian penggunaan kamera dan bunyi alarm yang akan terdengar saat mengoperasikan indikator atau cruise control Autopilot.

Investigasi kedua mencakup kendaraan Tesla Model S 2012 dan Model X 2016-2018. Tidak diketahui apakah atau berapa banyak kendaraan Tesla Model S atau Model X mungkin terpengaruh dengan salah satu masalah di Australia. [dhe/asl/timBX] berbagai sumber

Tags :

#
otoritas as,
#
suspensi tesla,
#
nhtsa,
#
tesla