MENU
icon label
image label
blacklogo

5 Mobil Listrik Dari Era 90-an Yang Terlupakan, Nomor 2 Sangat Kontroversial

MAR 09, 2022@18:30 WIB | 215 Views

Ada lebih dari 50 mobil listrik yang tersedia di pasar otomotif saat ini, dengan lebih dari setengahnya dibuat oleh pabrikan mobil ternama, seperti Audi, BMW, Hyundai, Kia, Mercedes-Benz, Renault, Tesla, dan Volkswagen. Dan itu jumlah yang sangat besar dibandingkan dengan awal dekade 2010-an ketika hanya segelintir mobil listrik yang tersedia.

Jika kita memutar waktu kembali ke tahun 1990-an, ketika hanya sedikit pabrikan yang memproduksi mobil listrik, kita dapat melihat bahwa pasar mobil listrik telah berkembang secara signifikan dalam waktu kurang dari tiga dekade. Seakan terlupakan, mobil-mobil listrik yang beredar pada dekade 1990-an bisa dikatakan punya andil dalam proses elektrifikasi dunia otomotif saat ini. Berikut ini adalah 5 mobil listrik dari era 1990-an yang terlupakan:

1. Chrysler TEVan (1993-1995)

Meski terdengar mengejutkan, Chrysler adalah pabrikan pertama yang memperkenalkan kendaraan listrik yang diproduksi secara massal. Diproduksi dari 1993 hingga 1995, TEVan didasarkan dari minivan Town & Country generasi kedua dan menampilkan paket baterai nikel-kadmium (baterai lithium-ion belum tersedia pada saat itu). Baterainya menggunakan motor listrik 48 kW yang menghasilkan 65 hp, sedangkan transmisinya adalah transaxle dua percepatan. Chrysler mengklaim bahwa TEVan dapat berjalan sejauh 80 mil dengan sekali pengisian daya. 

Chrysler membangun 56 unit dan menjualnya masing-masing sekitar $120.000 ke utilitas listrik. Model generasi kedua yang disebut EPIC (Electric Powered Interurban Commuter Vehicle) diluncurkan pada tahun 1997 dengan baterai timbal-asam dan ditingkatkan menjadi baterai nikel-metal hidrida pada tahun 1998.

2. General Motors EV1 (1996-1999)

GM EV1 sejauh ini merupakan mobil listrik paling ikonik dari tahun 1990-an karena EV1 adalah mobil listrik pertama yang diproduksi secara massal untuk konsumsi publik oleh pabrikan mobil besar dan juga sebagai subjek film dokumenter berjudul "Who Killed the Electric Car?", yang mengklaim bahwa program EV1 dihentikan karena akan mengancam industri minyak. EV1 diperkenalkan pada tahun 1996, dan menampilkan tata letak dua pintu dan bodi yang sangat aerodinamis.

Tenaga berasal dari motor listrik yang menghasilkan 137 hp dan torsi 110 lb-ft, yang awalnya ditenagai oleh baterai timbal-asam. Versi Gen I yang menggunakan paket baterai ini memiliki jangkauan 70 hingga 100 mil. Menyusul kritik tentang penggunaan teknologi baterai yang ketinggalan zaman, GM beralih ke baterai nikel-metal hidrida pada tahun 1999. Versi Gen II dari EV1 juga menampilkan pengurangan bobot dan pengoperasian yang lebih tenang. Baterai baru meningkatkan peringkat jarak tempuh menjadi 100 hingga 140 mil.

GM membangun 1.117 EV1, dan sebagian besar disewakan kepada pelanggan. Namun, perusahaan memutuskan untuk membatalkan program dan memindahkan mobil dari jalan karena minat masyarakat yang rendah dan biaya perawatan yang tinggi. Sebagian besar mobil dihancurkan oleh GM, tetapi beberapa disumbangkan ke universitas dan sekolah teknik dengan drivetrain yang dinonaktifkan. Beberapa EV1 masih diyakini berada di tangan pemilik pertamanya. Sutradara Francis Ford Coppola diketahui memilikinya dan memamerkannya di "Jay Leno's Garage".

3. Ford Ranger EV (1997-2002)

Mobil ini berbasis truk Ranger compact dari zaman itu dan menampilkan motor listrik dengan daya 90 hp dan torsi 149 lb-ft. Sementara model awal menampilkan baterai timbal-asam, truk ditingkatkan ke paket hidrida nikel-logam pada tahun 1999. Ranger EV membutuhkan 10,3 detik untuk mencapai 50 mph dan mencapai kecepatan tertinggi 74 mph. Jangkauan terjauh dari Ranger EV sendiri adalah 115 mil dengan kecepatan konstan 45 mph.

4. Honda EV Plus (1997-1999)

Honda juga bergabung dengan pasar EV pada tahun 1997, tetapi dengan mobil subcompact yang disebut EV Plus. Diproduksi hanya sampai tahun 1999 hanya dalam 340 unit, EV Plus adalah mobil listrik pertama dari produsen mobil besar yang tidak menggunakan baterai timbal-asam. Sebaliknya, Honda menggunakan baterai nikel-metal hidrida setahun penuh sebelum perusahaan lain mempertimbangkannya untuk model produksi.

Didukung oleh motor DC brushless yang menghasilkan 66 hp dan torsi 203 lb-ft, EV Plus dapat melaju hingga 105 mil dengan sekali pengisian daya. Honda menggunakan EV Plus untuk menguji kimia baterai tingkat lanjut serta berbagai konfigurasi motor. Ini membantu perusahaan mengembangkan baterai nikel-logam hidrida untuk mobil hibrida, serta mengembangkan mobil hidrogen FCX.

5. Toyota RAV4 EV (1997-2003)

Crossover ini mulai dikenal ketika Toyota memproduksi generasi kedua dari 2012 hingga 2014. Namun tidak banyak orang yang tahu bahwa RAV4 juga ditawarkan dengan model penggerak listrik dari 1997 hingga 2003. Seperti banyak mobil listrik lainnya. dari era tersebut, RAV4 EV generasi pertama adalah model terbatas dengan hanya 328 unit yang dijual ke masyarakat umum sebelum produksinya dihentikan pada tahun 2003.

Didukung oleh motor listrik dengan daya 67 hp dan torsi 140 lb-ft dan baterai hidrida logam nikel, RAV4 EV mampu menempuh jarak 95 mil dengan sekali pengisian daya. Kecepatan tertingginya dibatasi hingga 85 mph, yang lebih tinggi dari kebanyakan EV dari era tersebut. [fdlh/era/timBX] berbagai sumber.

Tags :

#
mobil listrik,
#
ev,
#
1990-an