MENU
icon label
image label
blacklogo

2030, Mobil Berbahan Bakar Bensin dan Diesel Dilarang di Inggris

NOV 24, 2020@16:30 WIB | 179 Views

Hibrida diizinkan hingga 2035 tetapi ada rencana baru yang mengubah sistem otomotif Inggris dan industri otomotifnya. Pemerintah Inggris telah mengajukan larangan penjualan semua mobil berbahan bakar bensin dan diesel baru selama lima tahun hingga 2030 sebagai bagian dari "revolusi industri hijau" yang diumumkan oleh perdana menteri Boris Johnson beberapa waktu lalu.

Rencana 10 poin pemerintah senilai 12 miliar poundsterling (21,8 miliar US Dollar) diharapkan dapat menciptakan 250.000 pekerjaan dan akan menargetkan berbagai bidang di industri otomotif termasuk teknologi baterai kendaraan listrik dan produksi bahan bakar hidrogen.

Johnson telah berjanji untuk menghabiskan  1,3 miliar poundsterling (2.4 miliar US Dollar) untuk segera memperluas jumlah stasiun pengisian listrik di Inggris, dan akan memberikan subsidi 582 juta poundsterling (1.1 miliar US Dollar) lebih lanjut untuk mempromosikan pembelian kendaraan full-electric dan ultra-low-emission. 

“Hampir 500 juta poundsterling” (908 jura US Dollar) juga akan diinvestasikan dalam pengembangan dan produksi baterai EV selama empat tahun ke depan, dengan fokus khusus pada penciptaan lapangan kerja di daerah pusat industri seperti Midlands dan Timur Laut.

Langkah terbaru pemerintah Inggris datang sembilan bulan setelah mempercepat rencana awalnya untuk melarang mobil bermesin pembakaran pada tahun 2040, menetapkan target yang direvisi pada tahun 2035 pada bulan Februari tahun ini. “Meskipun tahun ini telah mengambil jalur yang sangat berbeda dengan yang kami harapkan, saya tidak melupakan rencana ambisius kami untuk naik level di seluruh negeri,” kata Johnson dalam sebuah pernyataan.

“Rencana 10 poin saya akan menciptakan, mendukung dan melindungi ratusan ribu pekerjaan ramah lingkungan, sambil terus melangkah menuju nol bersih (emisi karbon) pada tahun 2050.

“Kami akan menginvestasikan lebih dari 2,8 miliar poundsterling untuk kendaraan listrik, mengisi tanah dengan titik pengisian dan membuat baterai tahan lama di gigafactories Inggris. Ini akan memungkinkan kami untuk mengakhiri penjualan mobil dan van bensin dan diesel baru pada tahun 2030.

Namun, kami akan mengizinkan penjualan mobil hibrida dan van yang dapat menempuh jarak yang signifikan tanpa karbon yang keluar dari knalpot hingga tahun 2035.”

Tidak ada batas waktu yang ditetapkan untuk kendaraan komersial berat bertenaga diesel, tetapi pemerintah akan meluncurkan proses konsultasi dengan industri untuk menyelesaikannya secara bertahap.

Ia juga menjanjikan 500 juta poundsterling (908 juta US Dollar) untuk pengembangan hidrogen karbon rendah, yang akan digunakan untuk sektor transportasi dan kelistrikan, antara lain.

Mungkin mengejutkan, badan industri puncak yang mewakili pabrikan mobil di Inggris, Society of Motor Manufacturers and Traders (SMMT), mengatakan secara luas mendukung tenggat waktu baru tetapi menimbulkan "tantangan besar".

“Kami sama-sama memiliki ambisi pemerintah untuk kepemimpinan dalam mengurangi karbonisasi transportasi jalan raya dan berkomitmen pada perjalanan tersebut,” kata Mike Hawes yang menjabat sebagai kepala SMMT.

“Produsen telah menginvestasikan miliaran untuk mengirimkan kendaraan yang telah membantu ribuan pengemudi beralih ke nol, tetapi tenggat waktu baru ini, yang dilacak dengan cepat oleh satu dekade, menimbulkan tantangan besar.

“Karena itu, kami senang melihat pemerintah menerima pentingnya teknologi transisi hibrida - yang sudah dirangkul oleh para pengemudi saat mereka memberikan penghematan karbon - dan berkomitmen untuk mengeluarkan biaya tambahan untuk insentif pembelian.”

Hawes juga menekankan bahwa "kesuksesan akan bergantung pada meyakinkan konsumen bahwa mereka mampu membeli teknologi baru ini, bahwa mereka akan memenuhi kebutuhan mobilitas mereka dan, yang terpenting, mereka dapat mengisi ulang tenaga semudah mereka mengisi bahan bakar".

“Untuk itu, kami mengharapkan orang lain untuk meningkatkan dan menyesuaikan dengan komitmen kami. Kami sekarang akan bekerja dengan pemerintah mengenai detail dari rencana ini, yang harus disampaikan secepatnya untuk mencapai transisi cepat yang menguntungkan semua masyarakat, dan melindungi manufaktur dan pekerjaan otomotif Inggris,” katanya.

Pemerintah federal Australia telah menghindari mengikuti Inggris dan negara-negara lain dalam menetapkan target untuk menghentikan kendaraan bermesin pembakaran. Ini berinvestasi dalam infrastruktur EV tetapi tidak memberikan subsidi atau insentif lain untuk merangsang penjualan kendaraan listrik. [dhe/asl/timBX] berbagai sumber

Tags :

#
mobil hybrid,
#
mobil listrik,
#
baterai ev,
#
regulasi mobil hybrid