MENU
icon label
image label
blacklogo

10 Mobil Listrik Paling Dinanti di 2018

JAN 07, 2018@08:00 WIB | 418 Views

Sepuluh mobil listrik yang sangat kami nantikan pada tahun ini. Dan mungkin akan ada yang masuk ke Indonesia. Siapkan diri Anda atas kebangkitan era EV sebagai elektrifikasi di 2018.

1. BMW i8 Roadster

Ya, itu hanya BMW i8 tanpa atap. Dan ya, BMW mengambil waktu yang tidak biasa untuk membuatnya, tapi i8 Roadster masih merupakan keindahan (bagaimana para desainer BMW berhasil menjaga kecantikan karpet terbang ini meskipun dia telah dipenggal kepalanya?).

Ini juga bertepatan dengan paruh hidup i8 untuk berubah, sehingga motor listrik sekarang menghasilkan 143 hp - naik 12 hp, membuat total output mesin bensin mobil dan listrik menjadi 374 hp. Daya jelajah listrik berada di atas 48 km sekarang. Dan karena Roadster hanya berbobot 60 kg lebih berat dari Coupe, dia masih cepat - 0-100 kpj di 4.6 detik dan top speed 250 kpj.

2. Polestar 1

Volvo benar-benar menemukan kembali sisi performanya sebagai merek tersendiri. Untuk melakukan ini dengan sukses, Anda memerlukan mobil yang menarik perhatian dunia. Sebuah mobil seperti Polestar 1, lalu ada: hibrida plug-in 591 hp, coupe berukuran 2 + 2 seperti BMW M4 yang bisa Anda dapatkan di pertengahan 2019, tapi Anda bisa memesannya mulai tahun ini. Anda tidak akan menemukan emblem Volvo di sini, tapi hampir persis replika konsep Volvo Coupe Concept dari tahun 2013, dimana yang bukan hal yang buruk.

Total hanya 500 unit Polestar 1 yang akan dibuat, di sebuah pabrik baru yang saat ini sedang dibangun di Chengdu, China - sebuah istana kaca ala McLaren-esque yang akan selesai pada pertengahan 2018 - sementara Polestar berikutnya semuanya akan menjadi model listrik murni yang ditujukan untuk melawan Tesla Model 3 dan Model X.

3. Audi E-tron Quattro

Ingat konsep Quattro E-tron 2015? Tidak? Agar adil dia terlihat sangat mirip dengan SUV Audi besar lainnya, tapi yang satu ini akan menelurkan langkah awal sebuah revolusi EV dalam tubuh Audi: mereka mengklaim bahwa kita akan mendapatkan model EV baru setiap tahun mulai 2018 dan seterusnya.

Berdasarkan konstruksi konsepnya, ia akan menampilkan dua motor listrik, satu di masing-masing as roda, dengan kombinasi 503 hp, 0-100 kpj dalam 4.6 detik, 210 kpj dan bisa menempuh jarak 498 km. Agak seperti Tesla Model X, tapi dengan kualitas finishing yang lebih baik.

4. Toyota Supra

Kita tahu bahwa kita akan melihat versi baru dari Toyota Supra, mungkin dalam bentuk konsep, pada tahun 2018 ini, sebelum mulai dijual pada tahun 2019. Kami juga tahu bahwa ini telah dikembangkan bersama dengan BMW Z4.

Toyota senang dengan konsep FT-1 pada tahun 2014 (foto), tapi agak sepi sejak itu, sementara para insinyur menemukan bagaimana sebenarnya hal itu akan berhasil. Rumor mengatakan powertrain-nya akan menjadi hibrida, menarik hubungan ke mobil balap LMP1-nya, dan membedakannya dari Z4 yang lebih konvensional.

5. Aston Martin Valkyrie

Mengingat sebagian besar propulsi Valkyrie akan mengusung mesin V12 yang hebat (dilengkapi dengan motor listik), panggil saja EV sengan kaki yang lebih panjang sedikit. Tapi ada alasan untuk melihat lagi desain aero yang revolusioner, dan menjelaskan rinciannya adalah satu hal yang pantas dilakukan.Masih ada rahasia yang terkubur di powertrain, seperti di mana putaran mesinnya akan turun dan berapa daya HP, tapi kita bisa memiliki tebakan yang bagus. Mesin V12 6.5 liter adalah desain baru yang berasal dari mesin CA2010 18,000 rpm 2.4 liter V8 yang digunakan oleh Williams di mobil F1 2010 mereka, dan saat ini berada di ruang tes di Cosworth. Ini akan menjadi mesin "revving tinggi" dan sangat bertenaga.

Seberapa kuat? Nah, target bobot yang Newey canangkan untuk mobil itu 1.000 kg; Dia mengakui bahwa mereka telah bergeser sedikit tapi tetap "jawara" rasio power-to-weight masih satu banding satu. Jadi total output sistemnya, gabungan mesin V12 dan e-motor, melampaui 1.000 hp.

6. Mercedes Project One

Sejujurnya kita akan dimanjakan dengan hypercar hibrida lagi di tahun 2018, dan jika Project One tidak membuat Anda bersemangat, kami menyarankan coba konsultasi ke dokter. Ini adalah terjemahan paling harfiah dari sebuah mobil F1 versi jalanan, yang dikembangkan oleh jawara tim F1 saat ini - Mercedes-AMG.

Statistik resmi Mercedes di Project One terasa ambigu. Ini dipastikan mesinnya memang 1,6 liter yang dengan senang hati berputar hingga 11.000 rpm, namun dalam hal kekuatan, kami hanya mengatakan total output dari mesin hibrida melebihi 1.000 hp, sementara kecepatan tertinggi melampaui 350 kpj. Oh, dan itu akan setara dengan mobil F1 saat dipacu dari 0-100 kpj.

7. Jaguar I-Pace

Tentu saja I-Pace akan memicu perbandingan dengan Tesla Model X, sebagai mobil listrik dan bentuk SUV-ish, tapi yang kami suka tentang Jaguar bertenaga baterai pertama ini adalah bagaimana dia berjalan dengan caranya sendiri. Karena Anda tidak memiliki mesin di bawah bonnet lagi, atau transmisi di sepanjang tulang belakang mobil, desainnya tidak perlu lagi konvensional.

Makanya lebih condong ke depan dan overhang lebih pendek, tapi dengan semua ruang interior layaknya SUV kelas atas. Dia juga cepat, 394 hp, 4WD dan 0-100 kpj di 4.0 detik, tapi harganya hanya sedikit lebih mahal dari F-Pace yang bagus dan membawa Anda sejauh 498 km dalam sekali charge.

8. Tesla Model 3

Dengan asumsi Elon Musk dapat mengatasi masalah produksi (ternyata malah membuat 500.000 unit mobil listrik setahun dan jika Anda belum pernah melakukan hal itu dalam skala besar, mungkin bisa sedikit rumit), maka Model 3s seharusnya mulai membanjiri Eropa, dan lainnya tentu harus sabar menunggu di sepanjang 2018.

Mengapa harus ribut? Untuk semua maksud dan tujuan, ini adalah Model S yang dipangkas, tapi harganya juga separuh dari harga (USD 35.000 dalam bentuknya yang paling dasar), membawa daya tarik merek Tesla yang booming dalam jangkauan orang-orang biasa. Dengan daya jelajah 498 km, waktu 0-100 kpj 5,1 detik dan tempat duduk untuk lima orang, bisa jadi ini adalah mobil yang memprakarsai orang untuk bermigrasi dari mobil pembakaran internal ke mobil EV di pasar massal.

9. Mercedes-Benz EQ

Jaguar harus melawan Audi dan Mercedes yang berada di belakangnya dalam perjuangan untuk menjual EV ke segmen SUV massal. Ini adalah Generasi EQ, konsep yang memperlihatkan kreasi EV pertama Merc di bawah spanduk EQ, dan spesifikasinya serupa dengan I-Pace.

Dia memiliki dua motor listrik, masing-masing untuk as depan dan belakang. Merc menjanjikan daya sedikit di atas 400 hp dan 700 Nm untuk varian "paling kuat" dari Generasi EQ. jadi seharusnya bisa membawa SUV all-electric ini sampai 100 kpj dalam waktu kurang dari 5 detik. Total kapasitas baterai adalah 70 kWh, dan daya jelajahnya dikatakan bersaing ketat dengan Tesla sejauh 498 km. Dia pun dapat di-charge tanpa kabel atau melalui kabel.

10. Koenigsegg Regera

Membentuk pilar ketiga dari Valyrie dan Project One hypercar trilogy untuk tahun 2018 adalah Koenigsegg Regera - peluru hibrida dari Swedia 1,479 hp, 1.986 Nm, 402 kpj. Dan tidak, angka itu bukan kesalahan.

Di jantung Regera terbaring mesin 5.0 liter twin turbo V8 yang sama seperti yang Anda temukan di belakang Agera RS, tapi untuk memberinya sedikit tambahan, ada juga isu kecil dengan penempatan tiga motor listrik. Beberapa orang telah mengendarai prototipe mobil pra-produksinya dan mereka bilang tidak pernah menemukan cara yang lebih efektif untuk menghancurkan ban - benda ini adalah setengah pesawat ruang angkasa, setengah lagi mesin asap.

Koenigsegg membuat Regera agar membuyarkan romansa Chiron, untuk membuat Anda mempertanyakan mengapa Bugatti belum melakukan sesuatu yang radikal sebagai pengganti tahta Veyron. [bil/timBX]

Tags :

#
mobil listrik,
#
bmw i8 roadster,
#
volvo polestar 1,
#
audi e-tron quattro,
#
aston martin valkyrie,
#
toyota supra,
#
mercedes project one,
#
jaguar i-pace,
#
blackauto,
#
autonews