MENU
icon label
image label
blacklogo

Radiator Mobil Bocor? Ini Cara Mengetahuinya

NOV 02, 2020@12:30 WIB | 304 Views

Mobil merupakan salah satu kendaraan yang memerlukan perawatan bahkan penjagaan terhadap mesinnya, termasuk bagian radiator. Nah, bagian radiator ini memang membutuhkan pengawasan rutin agar bisa menghindari kebocorannya. Lalu bagaimana cara mengetahui kebocoran radiator mobil? Saat pengukur suhu di dasbor Anda berbunyi tinggi atau lampu peringatan suhu menyala, Anda memiliki masalah sistem pendingin yang mungkin disebabkan oleh kebocoran - baik itu di radiator itu sendiri atau beberapa komponen lain.

Pertama, pastikan cairan pendinginnya bocor, bukan cairan lain. (Pendingin sering disebut sebagai antibeku, tetapi secara teknis pendingin adalah campuran 50/50 antifreeze dan air.) Anda dapat dengan mudah memeriksa level pendingin di tangki pelimpah tembus pandang. Bila kosong atau rendah, lalu periksalah level cairan pendingin di radiator (itu harus dilakukan hanya saat mesin sudah dingin). Memiliki terlalu sedikit cairan pendingin dalam sistem pendingin mobil dapat menyebabkan mesin terlalu panas atau membuat pemanas kabin Anda mengeluarkan udara dingin.

Setelah tahu Anda kehilangan cairan pendingin, radiator adalah tempat yang baik untuk memulai. Beberapa kebocoran radiator akan mudah terlihat - seperti genangan air di bawah radiator - tetapi yang lainnya tidak begitu banyak. Yang terbaik adalah memeriksa radiator dari setiap sudut, tidak hanya dari atas, dan perhatikan secara khusus keliman dan bagian bawah. Karat di dalam radiator atau lubang dari puing-puing jalan juga dapat menyebabkan kebocoran cairan pendingin. Kendaraan Anda mungkin memiliki radiator aluminium yang secara teknis tidak dapat berkarat, tetapi aluminium dapat menimbulkan korosi atau kebocoran lubang jarum juga.

Bahan antibeku tersedia dalam berbagai warna - hijau, kuning dan merah muda-merah, misalnya - terasa seperti air berlendir dan biasanya berbau harum. Jika Anda tidak dapat melihat cairan pendingin menetes atau merembes, cari karat, jejak, atau perubahan warna pada radiator. Maka itu adalah tanda-tanda kebocoran.

Jika radiator sudah OK, sistem pendingin menawarkan beberapa kemungkinan kebocoran, termasuk selang dari radiator ke mesin, tutup radiator, pompa air, blok mesin, termostat, tangki reservoir, inti pemanas (radiator kecil yang bersirkulasi pendingin panas ke dasbor untuk pemanas kompartemen penumpang) dan lainnya. Gasket yang pecah antara kepala silinder dan blok mesin adalah kemungkinan lain, memungkinkan pendingin di dalam ruang bakar - masalah yang harus segera diatasi oleh mekanik. (Asap putih tebal yang keluar dari knalpot sebenarnya adalah uap).

Bila tidak menemukan kebocoran, periksakan ke mekanik. Pendingin memiliki cara untuk keluar hanya di bawah tekanan saat mobil berjalan - kemungkinan dalam bentuk uap, yang mungkin tidak meninggalkan jejak. Jika pelakunya terus menghindari deteksi, Anda dapat mempertimbangkan aditif penghenti kebocoran radiator, yang tersedia di toko suku cadang mobil, yang menutup kebocoran kecil - tetapi selalu lebih baik untuk menemukan dan memperbaiki sumber masalahnya, terutama dalam kasus kepala gasket yang rusak, hingga menyebabkan catu daya menjadi terlalu panas dan menyebabkan kerusakan mesin yang parah.

Itulah cara mengetahui adanya kebocoran radiator mobil. Semoga bermanfaat. [inn/asl/timBX] berbagai sumber

Tags :

#
radiator,
#
radiator bocor,
#
auto tips