MENU
icon label
image label
blacklogo

Tesla Perbaiki Masalah Terbesar Model 3

JUL 01, 2021@15:00 WIB | 244 Views

Salah satu bahan utama Tesla Model 3 kurangnya radar mencegah EV mempertahankan status "Top Safety Pick +" dari Institut Asuransi untuk Keselamatan Jalan Raya (IIHS) dan "Top Pick" dari Consumer Reports. Ini karena Administrasi Keselamatan Lalu Lintas Jalan Raya Nasional (NHTSA) menetapkan Mei lalu bahwa mobil (bersama dengan Model Y) tidak lagi memiliki forward collision warning, automatic emergency braking, lane departure warning, dan emergency brake support.

Sistem keamanan penting ini dihapus karena mobil tidak lagi dilengkapi dengan sensor radar. Hari ini (1/7), baik CR dan IIHS telah menerbitkan kembali peringkat masing-masing untuk Model 3 setelah pengujian new camera-based system untuk automatic emergency braking dan forward-collision warning.

IIHS membuat pengumuman melalui Twitter dan CR akan segera menyusul. “Mengingat evaluasi IIHS baru-baru ini tentang sistem berbasis kamera baru Tesla pada Model 3 dan konsisten dengan integrasi CR dari peringkat IIHS ke dalam rekomendasi kami, CR memulihkan status Top Pick mobil.”

Belum lama ini, Tesla memilih untuk membuang sensor radar demi kamera, sebuah sistem yang disebut Tesla Vision. Perusahaan mengatakan kendaraan yang dilengkapi dengan teknologi menggunakan perangkat lunak pembelajaran mesin untuk mempertahankan beberapa fungsi berbasis radar sebelumnya. Kendaraan yang dilengkapi Tesla Vision adalah hal baru di pasar dan CR yakin sejumlah contoh awal mungkin dikirim tanpa FCW atau AEB.

Tesla tidak menjawab permintaan komentar, yang tidak mengejutkan karena tidak memiliki departemen PR. Namun, Model 3 yang diuji IIHS tidak hanya memiliki Tesla Vision tetapi juga FCW dan AEB, oleh karena itu ia mendapatkan kembali status keselamatan teratasnya.

Selama bertahun-tahun, Tesla telah menjadi subyek dari sejumlah masalah terkait keselamatan, khususnya sistem Autopilot yang kontroversial dan, baru-baru ini, pengujian beta Full Self-Driving . Kenyataannya, FSD tidak lebih dari self-driving Level 2, peringkat yang sama dengan Autopilot. Tesla masih menguji sensor lidar yang lebih canggih tetapi saat ini tidak ada indikasi apakah teknologi tersebut akan mencapai produksi atau tidak. [ibd/timBX]

Tags :

#
tesla,
#
tesla model 3,
#
ev,
#
mobil listrik