MENU
icon label
image label
blacklogo

Soal Rumor ke Formula 1, Audi Ingin Beri ‘Kejutan’

JAN 12, 2022@13:30 WIB | 286 Views

Audi mengatakan mereka ingin membuat ‘kejutan’ dengan apa yang mereka lakukan di motorsport, tanpa memberikan petunjuk lebih lanjut tentang masuk ke Formula 1.

Dalam hitungan minggu, dapat dipastikan bahwa Audi akan berada di grid Formula 1 pada tahun 2026 sebagai pemasok mesin atau bahkan konstruktor. Skenario pertama tampaknya lebih mungkin terjadi, meskipun perusahaan telah dikaitkan dengan pembelian McLaren, sebuah laporan yang diberhentikan sebagai ‘sepenuhnya tidak akurat’ pada bulan November, meskipun spekulasi tersebut sulit dibantah.

Kemungkinan hal itu kembali disebutkan oleh Sport1 ketika mereka melaporkan kata-kata terbaru dari Oliver Hoffmann selaku Chief Development Officer Audi, tentang proyek motorsport merek tersebut. Sport1 menegaskan Audi tertarik untuk setidaknya membeli saham di McLaren dan Porsche, yang juga merupakan bagian dari Volkswagen Group, sedang mengincar hubungan dengan dua tim milik Red Bull ketika mesin generasi berikutnya masuk ke Formula 1 pada 2026.

Ada informasi bahwa ketika peraturan mesin tersebut ditandatangani dalam waktu dekat, hal itu akan mendorong pengumuman bahwa setidaknya satu dari merek VW tersebut, kemungkinan besar adalah Audi yang memasuki Formula 1. Hoffmann menyebut ‘kejutan’ namun tidak memberikan petunjuk lebih lanjut, alih-alih berfokus pada apa yang dilakukan Audi di Reli Dakar di mana mereka melakukan debut pada tahun 2022 dengan Carlos Sainz senior menjadi salah satu pesaing mereka.

“Kami ingin memberikan kejutan dengan proyek motorsport kami,” kata Hoffmann, dikutip dari Sport1. “Dakar masuk akal bagi kami sebagai merek karena konsep penggerak yang inovatif dan progresif. Kami berkendara jarak jauh melalui padang pasir dengan motor listrik dan konverter energi (turbo empat silinder dua liter dari DTM).

“Mulai 2023, kami juga akan bertanding lagi di Le Mans (dengan prototipe LMDh di kelas Hypercar). Kami akan melihat apa lagi yang akan datang di masa depan.” Di sisi lain, CEO Formula 1 Stefano Domenicali, baru-baru ini mengatakan bahwa Januari akan menjadi ‘bulan penting’ dalam hal keputusan Volkswagen Group dan bahwa dia menyadari ‘betapa kerasnya mereka bekerja di masa depan’, tanpa dapat berbicara atas nama mereka. [dhe/zz/timBX] berbagai sumber

Tags :

#
audi,
#
formula 1,
#
f1