MENU
icon label
image label
blacklogo

Sepeda Motor Listrik, Apakah Menyenangkan Tanpa High-Revving ICE?

JAN 26, 2021@16:30 WIB | 311 Views

Selama 100 tahun terakhir, perusahaan dari seluruh dunia telah bereksperimen dengan berbagai jenis sepeda motor dan skuter. Berbagai bentuk, ukuran, jenis mesin, selalu berfokus untuk memberikan pengalaman yang memuaskan para pelanggan.

Internal Combustion Engines (ICE) telah mendominasi pasar motor, seperti yang telah mereka lakukan dengan mobil, tetapi tidak dapat disangkal minat orang-orang yang ditunjukkan untuk sepeda motor bertenaga listrik juga.

Eksperimen terhadap pengembangan sepeda motor listrik dapat ditelusuri hingga akhir abad ke-19, meskipun paten pada saat itu mengacu pada sepeda listrik, tetapi minat untuk sektor ini terus meningkat selama dekade terakhir, dengan latar belakang regulasi emisi yang semakin meningkat dan kepedulian terhadap perubahan iklim global.

Saat ini ada cukup banyak pilihan sepeda motor listrik dan skuter yang dapat Anda pilih, dan untuk beberapa di antaranya, pengendara mungkin mencapai titik di mana mereka bisa melupakan semua tentang mesin tua bertenaga bensin dan tingkat putaran tinggi mereka.

Sementara perusahaan besar seperti Yamaha dan Kawasaki sedang berupaya untuk meluncurkan beberapa sepeda motor berbahan bakar baterai dalam waktu dekat, perusahaan lain yang kurang dikenal telah melakukan perbaikan yang baik untuk mengembangkan aplikasi yang kokoh dan efektif bagi para penggemar roda dua.

Ambil contoh Energica, sebuah perusahaan Eropa yang bangga menjadi pabrikan sepeda motor listrik supersport Italia pertama. Model Ego-nya, yang menghasilkan tenaga 145 hp dan torsi 215 Nm, sambil mampu melakukan kecepatan tertinggi 240 kpj (149 mph), telah menjadi basis MotoE World Series, dan dalam versi Ego + secara teoritis. mampu melakukan 400 km (249 mil) dengan sekali pengisian daya.

Kemudian juga, perusahaan asal AS, Lightning, telah melangkah lebih jauh dengan sepeda motor LS-218 mereka, yang mampu melaju lebih dari 300 kpj (186 mph), dengan 200 hp tersedia untuk roda belakang. Jadi, sepertinya beralih ke daya listrik tidak akan menghilangkan kesenangan dari mengendarai sepeda motor.

Bahkan Harley-Davidson telah bergabung dalam aksi tersebut, dengan model Livewire mereka, yang mulai dari sekitar 30.000 US Dollar, sedikit lebih murah daripada LS218, tetapi jelas tidak secepat itu. Husqvarna juga akan bergabung dalam aksi tersebut mulai 2021 atau 2022.

Seperti segala hal lain dalam hidup, sepeda motor listrik ini hadir dengan pro dan kontra, yang pasti perlu Anda pertimbangkan sebelum membelinya. Sementara biaya operasional yang lebih rendah dan torsi instan mungkin merupakan perubahan besar, Anda perlu berdamai dengan gagasan bahwa sepeda motor ini cenderung jauh lebih berat daripada pengguna ICE lainnya, dan ada juga angka kisaran yang lebih rendah yang perlu dipertimbangkan.

Pada akhirnya, Anda mungkin harus memutuskan apakah Anda menyukai fakta bahwa sepeda motor jenis ini akan jauh lebih senyap daripada kendaraan roda dua apa pun, yang bisa menjadi hal yang baik jika Anda suka pergi keluar untuk berkendara di tengah malam dan Anda tidak ingin membangunkan semua orang, tetapi bisa menjadi kerugian jika Anda menyukai aroma bensin yang terbakar dan suara mesin 10K + RPM.

Secara keseluruhan, jika Anda mencari di internet untuk mencari orang-orang yang bereaksi terhadap sepeda motor bertenaga listrik, sebagian besar pengendara cenderung kewalahan oleh respons throttle instan, dan cara sepeda motor ini dapat menangani situasi sehari-hari. Tentu tidak ada lago kebisingan, tetapi seiring bertambahnya kisaran angka dan angka bobot menurun, sepeda motor listrik mungkin akan mencuri perhatian dalam beberapa tahun mendatang. [dhe/asl/timBX] berbagai sumber

Tags :

#
sepeda motor listrik,
#
high-revving ice,
#
internal combustion engines