MENU
icon label
image label
blacklogo

Segala Yang Perlu Diketahui Tentang Volvo XC90

JUL 05, 2021@14:30 WIB | 117 Views

Volvo XC90 adalah model penting untuk sebuah portofolio. Ini menjadi SUV pertama Volvo ketika diperkenalkan pada awal 2000-an dan tetap laris. Pada paruh pertama tahun 2021, 54.177 unit XC90 terjual secara global, hanya diungguli oleh SUV XC60 dan XC40 yang lebih kecil.

Meskipun versi elektrifikasi dari XC90 saat ini ada dalam bentuk XC90 Recharge, beberapa hari yang lalu Volvo mengungkapkan bahwa flagship XC90 generasi berikutnya akan menjadi kendaraan yang sepenuhnya listrik. Ini adalah perubahan besar untuk SUV, jadi ada baiknya kita membayangkan seperti apa bentuknya berdasarkan informasi yang ada.

Tak lama setelah mengonfirmasi bahwa XC90 generasi berikutnya akan membuang tenaga gas, Volvo mengungkapkan Concept Recharge yang mengisyaratkan seperti apa tampilan flagship baru tersebut. Pada awalnya, ini memiliki profil yang tampak agak aneh, tetapi tampilannya sebagian merupakan hasil dari melepas mesin dan menggantinya dengan baterai penuh di bawah lantai datar. Ini memungkinkan jarak sumbu roda yang diperpanjang dan overhang yang lebih pendek, bersama dengan kap mesin yang lebih rendah.

Kemudian ada perpaduan proporsi unik antara konsep dengan beberapa elemen SUV besar Volvo, dan rodanya digunakan bersama dengan C40 Recharge dan tidak ada gril depan seperti biasanya.

Sementara proporsi SUV generasi berikutnya akan membutuhkan waktu, konsep seringkali dapat berubah menjadi sesuatu yang sama sekali berbeda pada saat mereka mencapai tahap produksi sehingga XC90 baru mungkin terlihat sangat berbeda.

Pihak Volvo mengatakan bahwa rangkaian sistem keselamatan SUV listrik andalannya akan mencakup teknologi LiDAR, komputer mengemudi otonom dan pembaruan over-the-air yang akan meningkatkan fitur keselamatan kendaraan dari waktu ke waktu. Di bagian atas kaca depan, sensor LiDAR terlihat. Fitur-fitur ini akan didukung oleh system-on-a-chip NVIDIA DRIVE Orin standar.

Zenseact, perusahaan pengembangan perangkat lunak mengemudi otonom mengembangkan fungsi Highway Pilot baru. Ini akan memungkinkan mengemudi di jalan raya otonom kapan pun akan aman saat melakukannya dan di area yang legal. Sistem ini memiliki tujuan bersama untuk membantu produsen mobil menghindari tabrakan.

Dalam Concept Recharge, basis teknologi listrik saja menjauh dari Volvo EV yang lebih tua, yang berbagi lantai dengan mobil berbahan bakar bensin, sesuatu yang membahayakan pengemasan. Volvo EV generasi berikutnya akan memiliki jarak sumbu roda yang lebih panjang dan kursi yang diposisikan ulang. Berdasarkan Concept Recharge, penumpang belakang akan duduk di posisi yang lebih tinggi, ada banyak ruang untuk kaki dan pengemudi mendapatkan tampilan digital dan tampilan head-up.

Area fokus utama lainnya adalah pengembangan sistem operasi baru Volvo, yang dibuat dengan bantuan dari perusahaan seperti Linux dan Android. Dikenal sebagai VolvoCars.OS, sistem ini akan mendukung pembaruan over-the-air yang lebih teratur untuk terus meningkatkan XC90 generasi baru dari waktu ke waktu.

Volvo juga membuka sistem operasi baru ini untuk pengembang pihak ketiga melalui API terbuka, langkah lain yang akan memastikan fungsionalitas terbaik bagi pengemudi dan penumpang.

Salah satu area di mana pelanggan perlu perhatikan adalah dalam hal pengumpulan data. Proses pengumpulan data real-time ini, yang merupakan sistem opt-in, akan memungkinkan perusahaan untuk menganalisis dan meluncurkan fitur yang ditingkatkan lebih cepat.

Dalam Concept Recharge dan kemungkinan produksi XC90 yang akan datang, banyak fungsi dapat dikelola melalui layar sentuh berukuran 15 inci, ditempatkan di kabin minimalis yang menampilkan bahan-bahan alami dan khas Skandinavia dalam penyajiannya. Mobil Volvo generasi berikutnya akan terhubung ke ponsel pengemudi, menggunakannya sebagai kunci dan membayar pengisian daya akan sesederhana mungkin. Kerjasama Volvo dengan Google akan berlanjut, memungkinkan integrasi fitur-fitur seperti Google Maps dan Google Play.

Sementara spesifikasi mengenai powertrain XC90 generasi berikutnya tidak diketahui, mobil itu akan memperkenalkan teknologi baterai lithium-ion yang lebih baik karena upaya waktu pengisian yang lebih cepat dan jangkauan yang lebih jauh. Volvo mengatakan bahwa SUV barunya akan menawarkan kemampuan pengisian dua arah. Perusahaan menargetkan jangkauan 1.000 km (621 mil) dalam waktu yang tidak terlalu lama, hasil dari peningkatan kepadatan energi dalam sel baterai sekitar 50%.

Dengan powertrain yang sepenuhnya elektrik, proporsi yang unik, kabin yang luas, fitur keselamatan yang canggih dan sistem operasi yang serba baru, Volvo XC90 generasi berikutnya akan memiliki sedikit kesamaan dengan pendahulunya ketika tiba tahun depan. Itu bisa memberi Tesla Model X tantangan berat, dan menurut informasi sementara, harga awal XC90 Recharge sekitra 60.000 US Dollar atau sekitar 850 juta rupiah. [dhe/asl/timBX] berbagai sumber

Tags :

#
suv,
#
volvo xc90,
#
volvo,
#
suv pertama volvo