MENU
icon label
image label
blacklogo

Roborace Siap Balapan Tanpa Pebalap

DEC 06, 2017@15:00 WIB | 303 Views

Bukan impian lagi. Sebab ini diutarakan langsung oleh bos Roborace dan juara Formula E, Di Grassi saat menjelaskan visinya. "Industri balap dalam jangka panjang akan memiliki banyak mobil balap otonom," jelas CEO Roborace dan juara Formula E, Lucas Di Grassi. "Saya percaya bahwa kita membutuhkan ceruk di dunia motorsport untuk mempromosikan teknologi semacam ini."

Jeda sebentar. Dan kemudian tersenyum. "Saya percaya membalap dengan mereka, saya yakin Anda bisa benar-benar gila di sini. Bila tidak ada nyawa yang dipertaruhkan, Anda benar-benar bisa melesat dan melakukan tantangan apa pun yang Anda inginkan. "

Selamat datang kalau begitu, ke masa depan dan kami dengan tulus berharap akan melihat supercar supercepat listrik yang diprogram AI untuk memberikan kegembiraan pada umat manusia. Pikirkan The Running Man, hanya dengan sedikit manusia dan lebih banyak mobil balap otonom. Gambaran yang serasi.

"Bisa jadi apa saja," Di Grassi menegaskan. "Saya tidak percaya akan mengasyikkan bagi publik untuk menyaksikan balapan AI sendiri. Tapi saya pikir akan sangat menarik untuk melihat apa yang AI bisa lakukan dalam skenario ekstrem. Pada dasarnya, apapun yang dunia motorsport tidak bisa lakukan, untuk menunjukkan seberapa tepat dan bagusnya teknologi AI ini."

Ada tindak lanjut setelah AI Roboracer selesai saling menghancurkan untuk hiburan yang menontonnya (kami harap). Dan itu untuk mendorong pertumbuhan teknologi otonom yang akan menguntungkan bagi para pengemudi manusia nantinya.

"Idenya adalah untuk menciptakan sesuatu, jadilah yang pertama, letakkan di sana dan lihat para pabrikan OEM menunjukkan kepada kita apa yang bisa mereka lakukan. Kami ingin mengembangkan talenta baru, insinyur baru dan teknologi baru. Teknologi keamanan yang Anda tidak bisa benar-benar coba di jalanan dengan kecepatan tinggi," katanya.

Dia menyebutkan bagaimana dunia hypercars telah booming akhir-akhir ini. "Anda memiliki begitu banyak mobil di pasaran yang memiliki daya lebih dari 1,000 bhp," katanya. "Saya mengendarai LaFerrari, 918, P1 ... semuanya, akselerasi - setelah dua detik Anda melewati batas kecepatan. Jadi bagaimana Anda mengendarai mobil 1.000 bhp? Anda pergi ke trek, dan menurut saya sistem AI akan memungkinkan pebalap amatir mengekstrak lebih banyak kemampuan mobil daripada yang mereka bisa saat ini. "

Dia memetakan ide di mana mobil melakukan pemanasan hot lap, menunjukkan titik pengereman, jalur balap yang benar dan sebagainya. Dan juga, sistem AI akan selalu memantau gerakan Anda untuk mencegah Anda keluar dari Armco saat Anda memegang kendali. Nissan telah mengindikasikan GT-R berikutnya bisa merintis teknologi semacam ini.

"Itu hanya ceruk yang menurut saya menarik," katanya. "Di Formula E kita tidak bisa melakukan tes antar musim, jadi saya menggunakan banyak waktu untuk mengajari diri saya bagaimana sistem ini bekerja. Saya begitu antusias melihat kapan AI bisa mengalahkan saya. "

Dan apakah sudah? "Belum. Masih sekitar 12 sampai 15 persen lebih lambat, tapi sudah pada tingkat seorang amatir yang baik.." [bil/timBX]

Tags :

#
roborace,
#
blackauto,
#
autonews