MENU
icon label
image label
blacklogo

Renault: Tim B Bisa Jadi Sandungan untuk Visi F1 2021

MAR 18, 2019@11:19 WIB | 725 Views

Renault takut bahwa ikatan antara tim Formula 1 besar dan kecil dapat menghentikan siapa pun yang menantang Mercedes, Ferrari dan Red Bull dan menghambat calon pendatang baru.

Ferrari menjadi pemasok Haas dengan tim suku cadang tidak harus merancang dan membangun sendiri, sementara tim junior Red Bull, Toro Rosso akan menggunakan banyak komponen dari RB14 tahun lalu.

Di luar contoh-contoh dari apa yang disebut "tim-B", ada kekhawatiran bahwa tim besar dapat dibantu oleh pelanggan mesin atau afiliasinya yang menyumbangkan sumber daya R&D.

FIA sebelumnya telah mengindikasikan sedang memantau ini dengan seksama ketika F1 bersiap untuk memperkenalkan batasan biaya dan pembatasan sumber daya lainnya untuk tahun 2021.

Ditanya apakah ada bahaya akan menjadi penting untuk memiliki afiliasi dengan tim yang lebih kecil, direktur pelaksana Renault F1, Cyril Abiteboul mengatakan, "Kita bisa menghabiskan waktu berjam-jam membahas topik itu.

"Ini merupakan tantangan bagi tim seperti kami yang bersaing melawan tiga tim teratas, yang memiliki sumber daya sekitar 30% lebih banyak dari yang kami miliki.

"Jika mereka mampu menggabungkan sumber daya mereka dengan tim lain, atau mendapatkan manfaat sinergi dalam lingkup batasan anggaran, itu adalah masalah bagi kami dan masalah bagi setidaknya dua tim lain di lapangan."

Ini adalah referensi ke McLaren dan Williams, yang tahun lalu bergabung dengan Renault pada awalnya menolak untuk menyetujui Racing Point menjaga hak komersial Force India ketika tim yang berbasis di Silverstone tersebut memiliki masalah administrasi.

Hal itu terjadi di tengah kekhawatiran Racing Point akan menjadi lebih dekat dengan Mercedes.

Abiteboul mengatakan Renault tidak senang dengan respons yang diterimanya dari pembuat peraturan mengenai bagaimana menangani situasi untuk 2021 dan memperingatkannya tentang potensi yang bisa menjadi masalah bagi pendatang baru yang bersedia masuk F1 dan bersedia bersaing".

"Itu topik yang serius karena mungkin kita mengatakan ada tiga tim top dan itu saja," katanya. "Mungkin siapapun yang bergabung harus menerima bahwa mereka tidak akan berada dalam posisi untuk menjadi kompetitif.

"Kami sangat berhati-hati tentang apa yang kami inginkan terjadi pada 2021. Kami tidak yakin tentang perlindungan dan langkah-langkah penahanan yang telah diajukan.

"Kami akan terus bekerja dengan badan-badan yang mengatur agar mudah-mudahan mencapai hasil yang lebih memuaskan."

Menanggapi pertanyaan yang sama seperti Abiteboul, kepala tim Red Bull Christian Horner dan pimpinan Ferrari Mattia Binotto mengatakan mereka mendukung model F1 saat ini.

Mereka mengatakan bahwa tim kecil yang akan mendapat manfaat dari pengaturan tersebut, mengutip keberadaan Haas sebagai contoh utama.

"Keterjangkauan Formula 1 sangat mahal," kata Horner. "Pada akhirnya ada keseimbangan yang masuk akal antara perlu menjadi tim konstruktor penuh dan mampu mendapatkan bagian-bagian yang tidak terdaftar."

Sumber dan foto: Berbagai sumber

Tags :

#
formula 1,
#
peraturan f1 2021,
#
f1