MENU
icon label
image label
blacklogo

Prediksi Mercedes-Benz Soal Kendaraan Listrik di Masa Depan

FEB 16, 2021@11:00 WIB | 238 Views

Mobil listrik akan memberi keuntungan jauh lebih cepat daripada yang diperkirakan banyak orang. Dunia beralih ke EV (kendaraan listrik) untuk membendung gelombang perubahan iklim, tetapi produsen EV menghadapi satu masalah besar, mengadopsi lebih awal berarti biayanya cukup tinggi, dan EV tidak benar-benar menguntungkan.

Namun menurut laporan dari Financial Times (FT) Inggris, Mercedes-Benz mengklaim akan mendapatkan penghasilan sebanyak dari mobil listrik seperti model bertenaga piston pada akhir dekade ini.

Ini bukan hanya klaim yang berani karena,di ruang mobil listrik ultra-kompetitif Jerman, Mercedes sekarang menjadi perusahaan pertama yang mengumumkan target untuk mendapatkan keuntungan kendaraan listrik.

Ola Källenius, kepala Daimler AG, mengatakan kepada FT bahwa "tugas produsen mobil adalah mengambil model bisnis yang sehat saat ini dan membuktikan kepada diri sendiri dan pasar keuangan bahwa kita dapat memperoleh keuntungan yang sehat ketika kita menjadi perusahaan listrik yang dominan".

Dia mendukung klaim tersebut dengan menjelaskan bahwa baterai dan komponen khusus mobil listrik mengalami penurunan biaya dengan cepat.

Target profitabilitas kendaraan listrik datang ketika Daimler AG mengumumkan pemutusan divisi pembuatan truknya dan meletakkannya di bursa saham sebagai entitas terpisah. Ini akan menciptakan perusahaan pembuat truk independen terbesar secara global, dan bisnis mobil penumpang akan mendapatkan nama yang sama dengan mereknya: Mercedes-Benz.

Teorinya adalah bahwa langkah tersebut akan memungkinkan Mercedes untuk fokus pada kendaraan listriknya dan "membuka potensi" sahamnya. Potensi itu adalah tolok ukur yang ditetapkan oleh Tesla, yang telah melampaui penilaian pasar saham Daimler sambil menjual hanya seperempat kendaraan produsen mobil Jerman itu selama tahun lalu.

Mercedes berencana untuk memperkenalkan setidaknya enam model listrik baru dalam kisaran EQ-nya pada tahun 2022 termasuk SUV EQA Mercedes-Benz yang baru-baru ini diluncurkan.

Diketahui sebelumnya bahwa akan ada versi AMG dari beberapa model dan versi listrik dari sedan mewah S-Class andalannya. Dengan sedikit kesombongan, Källenius yang lahir di Swiss menggali di Tesla, mengatakan kepada FT bahwa "bahkan jika Anda tidak tahu teknologi, secara subliminal Anda memahami bahwa Anda sedang duduk di sesuatu yang lebih unggul". [dhe/asl/timBX] berbagai sumber

Tags :

#
mercedes-benz,
#
mobil listrik,
#
ev