MENU
icon label
image label
blacklogo

Porsche Tak Ingin Buka Pabrik di Tiongkok? Ternyata Ini Penyebabnya

FEB 19, 2021@14:00 WIB | 259 Views

Porsche merupakan merek terkemuka di industri mobil dunia, dan perusahaan tersebut punya alasan mengapa tidak ingin membuka pabrik di Tiongkok.

Banyak negara maju memiliki fondasi yang dibangun di atas pengerjaan produk tertentu yang diinginkan oleh negara-negara lain di dunia. Jepang memiliki elektronik, desain di Swedia, dan mobil di Jerman. Manufaktur mobil telah lama menjadi bagian dari ekonomi Jerman dan hari ini membantu memperkuat sudut pandang konsumen dari kendaraan premium yang dibuat di Jerman.

Dan ternyata, konsumen bersedia membayar premi itu karena citra merek yang dibangun dengan kualitas Jerman. Ini sama seperti orang Amerika yang menginginkan mobil muscle klasik Amerika yang dibangun di Detroit dengan baja khas Amerika. Karena alasan itu, Porsche telah mengalihkan kemungkinan pada ide membangun pabrik di Tiongkok.

Tiongkokadalah pusat keuntungan terbesar Porsche. Negara ini bertanggung jawab atas sebagian besar penjualan pembuat mobil dan terbukti menjadi bagian penting dari bisnisnya, meskipun itu mungkin karena persepsi pembeli tentang merek tersebut sebagai pemimpin dalam mobil sport produksi Jerman.

"Ini adalah kualitas dan argumen premium yang masih diproduksi dari Eropa untuk Tiongkok," kata CEO Porsche, Oliver Blume, dalam sebuah pernyataan kepada Financial Times. “Hari ini tidak masuk akal (untuk memindahkan produksi).”

Mayoritas kendaraan Porsche diproduksi di Zuffenhausen, Jerman, selama hampir satu abad, termasuk Porsche Taycan yang bertenaga listrik. Panamera dan Macan juga dibuat di Jerman, namun diproduksi 400 mil di utara kota Leipzig. Cayenne versi terbaru adalah pengecualian, karena diproduksi di pabrik Volkswagen di Slovakia.

Sangat menarik untuk melihat Porsche menjauhi langkah yang sama persis dengan yang diikuti banyak pesaingnya. Audi, BMW, dan Mercedes membangun pabrik menggunakan usaha patungan di Tiongkok, sementara Tesla membuat sejarah sebagai pabrikan mobil milik asing pertama yang mendirikan toko di negara itu. Mungkin ini adalah argumen khusus untuk membangun mobilnya sendiri di Jerman daripada melakukan pengembangan ke perusahaan lokal untuk memproduksi kendaraannya.

Tapi begitulah yang terjadi hari ini, dan jangan pernah berkata tidak pernah, karena banyak hal bisa berubah. "Dalam 10 tahun, saya tidak tahu," kata Blume. “Ini sangat bergantung pada bagaimana volume berkembang dan juga regulasi di masing-masing negara.”

Rumor baru-baru ini menyebutkan bahwa Porsche mungkin membuka pabrik di Malaysia, meskipun itu secara langsung akan bertentangan dengan pernyataan yang dibuat oleh CEO Porsche. [dhe/asl/timBX] berbagai sumber

Tags :

#
porsche,
#
pabrik porsche,
#
industri mobil dunia