MENU
icon label
image label
blacklogo

Polestar Ungkap Mobil Listrik Pesaing Tesla

MAR 03, 2022@17:00 WIB | 282 Views

Mobil yang satu ini bisa menjadi saingan Tesla Roadster yang sudah banyak dinantikan oleh publik.

Yang satu ini mungkin baru di dunia otomotif, dimana Polestar datang dengan banyak hal menjanjikan dan desain Precept Concept terus menunjukkan sesuatu yang mengesankan, tetapi kreasi terbarunya yang akan dibahas ini adalah yang paling menarik. Dikenal sebagai Polestar O2, mobil konvertibel yang menawan ini merupakan visi perusahaan tentang kendaraan bermotor top-down dengan performa elektrifikasi yang maksimal.

Dibangun dengan desain Precept Concept yang disebutkan di atas, roadster ramping ini dijelaskan oleh Maximilian Missoni (Kepala Desain Polestar) sebagai "titik pertemuan antara teknologi dan seni, antara presisi dan pahatan, dengan kesan yang teguh namun tidak agresif". Merek tersebut mengatakan O2 melihat bagaimana bahasa desain perusahaan Swedia dapat disesuaikan dengan berbagai gaya tubuh, sambil tetap mempertahankan kenyamanan seperti mobil keluarga. 

Bagaimanapun pendapat orang-orang tentang mobil listrik, tidak dapat disangkal bahwa ini adalah mobil yang benar-benar indah. Overhang depan dan belakang yang pendek memberikan konsep ini banyak drama visual dan agresif, sementara ketinggian pengendaraan yang rendah dan bodi lebar memberikannya sikap yang tegas. 

Polestar mencatat O2 mewujudkan "proporsi mobil sport klasik tetapi dengan nuansa elektrik yang jelas modern". Tapi ada banyak substansi di bawah bodi mobil cantik ini. Fitur desain tersembunyi seperti saluran terintegrasi, peningkatan aliran udara di atas roda dan bodi, memungkinkan jangkauan perjalanan menjadi maksimum. Terlebih lagi, lampu belakang cerdas berfungsi sebagai bilah udara yang mengurangi turbulensi di bagian belakang.

Meskipun Polestar belum memberikan statistik kinerja apa pun, merek tersebut menjanjikan pengalaman berkendara yang mengasyikkan. Dirancang untuk tampil menyenangkan, platform aluminium berikat yang dipesan khusus (diadaptasi dari Polestar 5) kabarnya menawarkan tingkat kekakuan yang tinggi, kontrol bodi yang ketat, dan dinamika yang membangkitkan rasa percaya diri.

Platform aluminium yang sangat kaku diarahkan untuk memberikan penanganan yang luar biasa bersama dengan feeling kemudi langsung dan kelincahan mobil secara keseluruhan. 

"Polestar O2 adalah visi kami tentang era baru untuk mobil sport. Memadukan kegembiraan berkendara di atap terbuka dengan kemurnian mobilitas elektrik, ini membuka campuran emosi baru di dalam mobil. Tapi seperti semua mobil kami, kami lebih dari sekadar sprint garis lurus. Saat Anda memutar kemudi, kesenangan sejati dimulai," tambah Missoni.

Menjadi merek listrik saja, Polestar telah menciptakan O2 dengan mempertimbangkan energi keberlanjutan. Di sisi interior, merek ini telah menggunakan bahan mono termoplastik baru. Interior menggunakan poliester daur ulang untuk semua bahan sentuhan lembut, termasuk busa, serat rajutan 3D, dan bahkan laminasi non-anyaman. Hal ini tidak hanya mengurangi limbah tetapi juga berat keseluruhan mobil.

Roadster listrik ini juga menawarkan sasis yang ramah lingkungan, yang dirancang untuk meningkatkan sirkularitas komponen logam. Produsen mobil tersebut mengatakan berbagai tingkatan "aluminium digunakan di seluruh sasis untuk membantu memberikan pengalaman berkendara yang mendebarkan".

Lama setelah Polestar O2 digunakan, mobil yang terbuat dari aluminium bergradasi kemudian dapat didaur ulang dengan benar, memastikan efisiensi material yang unggul dan persyaratan yang lebih rendah untuk aluminium murni. Pecinta teknologi mungkin akan menghargai karya yang satu ini. Apalagi jika melihat sesuatu yang terletak di belakang kursi belakang adalah drone sinematik otonom yang dapat digunakan saat mobil bergerak.

Aerofoil khusus memungkinkan drone lepas landas saat mobil bergerak, hingga kecepatan 56 mph. Setelah pengemudi selesai merekam, drone dapat kembali ke mobil itu sendiri, dan video dapat diedit dan dibagikan dari layar tengah 15 inci. Polestar belum memastikan apakah O2 akan diproduksi atau tidak, tetapi mereka mengatakan akan merilis tiga mobil baru selama tiga tahun ke depan yang dimulai 2022 ini. [dhe/zz/timBX] berbagai sumber

Tags :

#
polestar,
#
tesla,
#
ev,
#
polestar o2