MENU
icon label
image label
blacklogo

Perkenalkan McLaren Artura, Supercar Hybrid Era Baru

FEB 28, 2021@18:00 WIB | 259 Views

Tidak sejak P1 dan Speedtail membuat McLaren mencoba-coba menciptakan mobil hybrid berperforma tinggi untuk jalan raya. Satu-satunya masalah adalah bahwa kedua mobil itu juga berada di puncak kisaran harga McLaren yang sudah lumayan, membuat lebih sulit lagi bagi jutawan biasa untuk mendapatkan satu.

Mengingat teka-teki ini, merek berbasis Woking telah menciptakan Artura - McLaren baru untuk rakyat, jika Anda mau - sebagai pengganti 570S. Dan sebagai hibrida produksi seri pertamanya, supercar ini akan menjadi wajah hibridisasi masa depan merek dengan performa tinggi.

Saat kami mengatakan baru, kami berbicara tentang hal baru, dan bukan pembaruan-baru atau penyempurnaan-baru. McLaren Artura tidak menggunakan mesin V8 yang sama dan transmisi tujuh kecepatan, atau menggunakan sistem suspensi yang sama atau interior yang mirip dengan mobil balap lainnya. Inilah yang perlu Anda ketahui tentang itu.

Sistem hybrid baru

Sebagai pengganti V8 adalah mesin bensin V6 3.0 liter twin-turbocharged yang dipasangkan dengan e-motor dan paket baterai padat energi untuk memberikan output gabungan 671hp dan 720Nm. Dipasangkan dengan transmisi kustom delapan kecepatan, ia mampu melaju 0-100 kpj dalam 3,0 detik, 0-200 kpj dalam 8,3 detik, dan kecepatan tertinggi 330 kpj. Motor listrik V6 baru juga mengurangi kelambatan di pertengahan putaran, jadi harapkan pengalaman berkendara yang lebih menyenangkan secara keseluruhan.

Paket baterai tersebut dapat diisi hingga 80 persen hanya dalam 2,5 jam dengan kabel EVSE standar, tetapi juga dapat memanen daya dari mesin pembakaran tergantung pada empat mode mengemudi yang dipilih. Dalam mode Sport dan Track, mobil memaksimalkan tenaga listrik mobil untuk respon low-end dan akselerasi cepat. Di sisi lain, E-mode memungkinkan Artura mengemudi dengan kecepatan 30 km saja. Mode kenyamanan - yang mungkin paling sering Anda gunakan - memaksimalkan jangkauan dan efisiensi di sebagian besar kondisi berkendara.

Mengapung seperti bulu (yah, hampir)

Ini dimulai dengan bak karbon baru buatan rumah yang dikembangkan McLaren untuk hibrida ini. Sekarang setelah mendirikan Pusat Teknologi Komposit McLaren dekat Sheffield Inggris utara, pabrikan telah mampu berinovasi secara mandiri dan merekayasa arsitekturnya ke tingkat yang lebih tinggi. Dikabarkan lebih kuat, lebih aman, dan lebih ringan dari pendahulunya, McLaren Carbon Lightweight Architecture baru telah dirancang khusus untuk hibrida berperforma tinggi, dimulai dengan Artura.

Dan tampaknya semua usahanya telah membuahkan hasil. Artura adalah yang paling ringan di kelasnya dengan perkiraan berat trotoar hanya 1.498kg, bahkan mengalahkan pesaing bertenaga gas seperti Ferrari V8 Tributo 1.538kg.

Arsitektur Listrik Ethernet Baru

McLaren mengklaim Artura akan menjadi mobil produksi pertama yang menggunakan sistem ini untuk menghubungkan berbagai unit kontrol elektronik di seluruh mobil, baik itu bodi, sasis, atau elektronik powertrain. Efek riak cukup besar - kabel tembaga berkurang 25 persen dan berat keseluruhan turun 10 persen, sekaligus memungkinkan transmisi data lebih cepat.

Ini juga memfasilitasi akses ke kenyamanan makhluk modern seperti adaptive cruise control, peringatan jalur keberangkatan, dan kompatibilitas Apple CarPlay dan Android Auto, tetapi jika Anda seorang purist yang menyukai kepekaan mengemudi yang baik, Anda dapat memilih keluar dari paket ini untuk kurangi 1,4kg dari perjalanan Anda.

Eksterior dramatis

Artura membawa bahasa desain McLaren ke tingkat berikutnya di sini dengan apa yang oleh perusahaan disebut sebagai tampilan 'menyusut', yang diterjemahkan menjadi patung yang luwes dan ramping dengan penutup tubuh sesedikit mungkin dan sambungan panel. Posisi low-nose, cab-forward, dan high-tail adalah kecantikan supercar murni, dan - untuk drama maksimum - memiliki pintu dihedral yang terbuka ke atas - kali ini lebih dekat ke bodi untuk aksesibilitas yang lebih baik di tempat parkir yang sempit.

Kokpit yang didesain ulang

McLaren selalu mengutamakan pengemudi, tetapi sekarang terlebih lagi dengan kokpit yang berfokus pada pengemudi coupe ini. Roda kemudi tidak lagi memiliki sakelar yang tidak perlu; sebagai gantinya adalah binnacle instrumen seperti alien dengan sakelar sakelar yang dapat dijangkau saat Anda meregangkan jari tanpa meninggalkan roda untuk mengontrol powertrain dan mode penanganan. Ini mungkin sebuah konsep baru, tetapi ini adalah jalan tengah yang cukup cerdas bagi mereka yang menghargai kesederhanaan tanpa mengorbankan kontrol dan keamanan.

Ada juga kursi Clubsport baru (kejutan, kejutan) yang berputar melalui busur elips untuk memberikan penyangga punggung dan paha yang optimal. Kursi nyaman 10 arah tersedia sebagai gantinya tetapi menambah 9kg.

Informasi pengemudi ditawarkan pada layar serba digital, dan layar sentuh vertikal delapan inci menjalankan konten infotainmen. Jika Anda salah satu yang mudah terganggu, "mode diam-diam" memungkinkan Anda menonaktifkan semua kecuali informasi penting dari layar ini.

Ban berteknologi tinggi

Ban adalah komponen penting dalam mobil yang digerakkan oleh performa, tetapi McLaren mengambil satu langkah pertama dengan teknologi Pirelli Cyber ​​Tire. Selain peningkatan perangkat keras dan perangkat lunak dalam sistem elektronik mobil, pilihan tiga ban Pirelli P Zero - base, Corsa, atau Sottozero - juga masing-masing akan dilengkapi dengan 'chip' elektronik yang menyediakan data waktu-nyata, yang memberikan umpan balik ke sistem kontrol stabilitas untuk mengoptimalkan kinerja ban. [yat/asl/timBX]

Tags :

#
mclaren artura,
#
mclaren,
#
supercar hybrid era baru,
#
supercar hybrid