MENU
icon label
image label
blacklogo

Penggerak Listrik 2000 PS Dari Lotus Evija, Bagaimana Performanya?

JAN 05, 2021@17:30 WIB | 352 Views

Produsen mobil legendaris Inggris telah melalui masa-masa sulit di masa lalu, tetapi kembali dengan kejutan dengan menghadirkan hypercar listrik serba guna yang dirancang dengan indah serta menjanjikan untuk menjadi mobil komersil paling kuat yang pernah dibuat.

Lotus membuat namanya terkenal di dunia olahraga motor, tetapi mobil komersilnya memiliki lebih banyak penggemar daripada daya tarik yang tersebar luas. Jajaran produk saat ini terdiri dari Elise, Exige, dan Evora, model yang telah diluncurkan satu dekade lalu dan menampilkan mesin pembakaran internal bersumber dari Toyota.

Model baru diumumkan dan kemudian dibatalkan karena merek tersebut berjuang untuk mendapatkan kembali identitasnya, tetapi sejak diambil alih oleh Geely pada tahun 2017, banyak hal mulai diselesaikan, dan dua tahun kemudian Lotus Evija diperkenalkan.

EV yang diproduksi pabrikan pertama kali adalah ‘monster’ pemecah rekor yang didukung oleh tidak kurang dari empat motor listrik yang dikontrol secara independen yang dipasang di setiap roda yang dapat menghasilkan tenaga 493 hp (368 kW, 500 PS) secara individual.

Output gabungan powertrain adalah 1.970 hp (1.470 kW, 2.000 PS) dan torsi 1.700 Nm (1.254 lb-ft), menjadikan Evija mobil produksi paling kuat yang pernah diproduksi.

Empat gearbox planetary 100mm kecepatan tunggal yang ringkas dan ringan mentransfer daya ke setiap driveshaft dan bersama dengan motor dan inverter silikon karbida, digabungkan ke dalam Unit Penggerak Listrik (Electrical Drive Units/EDU) silinder tunggal.

Motor bertenaga memberikan vektor torsi, yang berarti peningkatan kelincahan dan stabilitas di jalan raya. Sistem otomatis penuh dapat langsung mendistribusikan tenaga ke dua, tiga, atau keempat roda, tergantung situasinya.

Menyuplai listrik ke empat EDU adalah paket baterai lithium-ion 2.000 kW inovatif yang dipasok, bersama dengan sistem manajemennya, oleh Williams Advanced Engineering (WAE). Ini adalah grup yang sama yang menyediakan teknologi baterai yang digunakan di Formula E.

Tidak seperti kebanyakan EV, paket Evija tidak terintegrasi ke dalam sasis, ditempatkan di posisi tengah, di belakang pengemudi, seperti mesin tengah konvensional. Begitu pula dengan covernya yang terlihat melalui kaca belakang.

Penempatan ini memberikan keuntungan luar biasa dalam hal aerodinamika dan distribusi berat serta menawarkan akses mudah ke unit baterai. Hal ini memfasilitasi servis, pemeliharaan, atau kemampuan untuk menukar seluruh unit dengan paket yang lebih mampu yang akan dikembangkan dalam waktu dekat.

Baterai ini menawarkan jangkauan 345 km (215 mil), tetapi Lotus menyatakan itu adalah baterai pengisian tercepat dalam produksi saat ini, sedang dikembangkan untuk menerima daya 800kW. Sayangnya, unit pengisi daya tersebut belum tersedia secara komersial.

Dalam hal kecepatan, Lotus mengklaim bahwa hypercar tersebut dapat berakselerasi dari 0 hingga 100 kpj (62 mph) dalam waktu kurang dari 3 detik dan dari 0 hingga 299 kpj (186 mph) dalam waktu kurang dari 9 detik. Ini dapat mencapai kecepatan tertinggi lebih dari 320 kpj (200 mph), yang dianggap terbatas secara elektronik.

Evija melanjutkan obsesi pembuat mobil dengan huruf 'E' (Elise, Exige, Evora) dan mendapatkan namanya dari variasi 'Eve,' yang berarti 'yang pertama ada' atau 'yang hidup.' Produksi hypercar handmate akan dimulai pada bagian pertama tahun 2021 di Hethel, Inggris, dibatasi hingga 130 unit yang masing-masing akan menelan biaya sekitar 2,1 juta US Dollar. [dhe/asl/timBX] berbagai sumber

Tags :

#
penggerak listrik 2000 ps,
#
lotus evija,
#
hypercar listrik,
#
hypercar