MENU
icon label
image label
blacklogo

Pendekatan Modular Baterai Mercedes-Benz Ikuti Jejak Volkswagen

JUL 28, 2021@11:00 WIB | 188 Views

Ketika Mercedes-Benz mempresentasikan strategi elektrifikasinya menuju pasar di masa depan, sel masa depan yang dicanangkan pun turut diungkapkan. Perusahaan menyebut hal itu "bertujuan untuk sistem baterai modular yang terdiri dari seragam komponen yang dirancang dan antarmuka standar ke seluruh kendaraan.”

Sejumlah Gambar yang diungkapkan Mercedes-Benz pada presentasi strateginya mengkonfirmasi kemiripan tersebut. Sel-sel untuk "modular battery system" prismatik dan sangat mirip dengan yang disajikan oleh Volkswagen. Salah satu perbedaannya, Mercedes-Benz menghadirkannya dalam modul: Volkswagen berencana menggunakannya dalam konfigurasi CTP (cell-to-pack).

COO (Chief Operating Officer) Mercedes-Benz, Markus Schäfer, mengungkapkan bahwa, “hanya dua karakteristik pembeda yang akan menciptakan variasi yang diperlukan dalam hal jangkauan, pengisian daya, dan kinerja mengemudi: kimia sel dan ketinggian.” Dalam hal itu, merek Jerman akan melakukan hal-hal dengan cara yang sedikit berbeda dari Volkswagen.

Ketika mengungkapkan strategi elektrifikasi, Volkswagen mengumumkan akan menggunakan kasus sel prismatik yang sama untuk sel terpadu. Hanya chemistry yang akan membuat mereka berbeda satu sama lain. Mercedes-Benz tampaknya berpikir lebih baik bagi mereka untuk memiliki ketinggian variabel untuk mengemas lebih banyak atau lebih sedikit energi, tergantung pada aplikasi mereka. Itulah yang memungkinkan “lebih dari 90% dari semua kendaraan Mercedes masa depan” untuk “didasarkan pada platform baterai yang sama,” menurut Schäfer. Sebagaimana Volkswagen yang akan memiliki 80% kendaraannya menggunakan sel terpadu.

Tidak seperti Volkswagen, Mercedes-Benz tidak mengungkapkan semua bahan kimia yang ingin digunakannya. Sajjad Khan, Chief Technical Officer-nya, hanya menyebutkan bahwa EQS saat ini menggunakan sel NMC811 dan timnya sedang bekerja untuk meningkatkan kepadatan energi di dalamnya. Rencananya, penggunaan komposit silikon-karbon pada anoda buatan SilaNano mencapai 900 Wh/l. Mercedes-Benz juga akan menyelidiki sel solid-state untuk mendapatkan "hingga 1.200 Wh/l dan lebih dari 400 Wh/kg."

Sementara Harald Wilhelm, anggota dewan yang bertanggung jawab untuk Keuangan & Pengendalian dan Mobilitas Daimler, mengatakan bahwa baterai LFP akan membantu menurunkan biaya per kWh di bawah €100. Meskipun itu tidak berarti perusahaan berencana untuk menggunakannya, tidak masuk akal baginya untuk menyebutkan jika bukan itu masalahnya.

Schäfer menambahkan bahwa sel-sel ini akan diproduksi di delapan pabrik dengan kapasitas 200 GWh. Dengan kapasitas produksi itu, dia yakin perusahaan akan mengamankan pasokan untuk semua mobil listrik yang rencananya akan diproduksi. Perusahaan juga mengungkapkan ingin memiliki pabrik daur ulang baterai di Kuppenheim, Jerman, yang beroperasi pada 2023.

Menurut eksekutif, empat dari pabrik ini akan berlokasi di Eropa dan satu di AS. Dalam presentasinya, kita bisa melihat peta dengan lokasi. Kecuali Mercedes-Benz membuat kesalahan serupa dengan yang kami lihat di grafik Volkswagen, ada sesuatu yang tidak cocok.

Peta pertama menunjukkan ikon pabrik baterai di Jerman, Italia, Turki, dan di suatu tempat di utara Afrika (Mali atau Aljazair, rupanya). Ketika peta bergerak ke Timur, ia menampilkan ikon-ikon ini di Rusia, India, Cina (atau Vietnam, tetapi Cina lebih mungkin), dan Australia. Pabrik AS yang dikonfirmasi oleh Schäfer tidak muncul di peta.

Semuanya bakal mencapai sembilan lokasi (delapan di peta dan pabrik Amerika), tetapi hanya tiga yang ada di Eropa. Dengan salah satunya di gurun Sahara dan satu lagi di Australia, tampaknya Mercedes-Benz mencoba memiliki beberapa pabrik yang dekat dengan pasokan lithium yang kritis bahkan di negara-negara yang tidak memiliki industri otomotif. [asl/timBX]

Tags :

#
mercedes-benz,
#
volkswagen,
#
pendekatan modular baterai,
#
modular battery system