MENU
icon label
image label
blacklogo

Nissan Tidak Mengambil Risiko dengan Model Baru Y Fighter

DEC 21, 2020@06:00 WIB | 146 Views

Nissan Ariya adalah masalah besar bagi produsen mobil Jepang. Sebagai model listrik kedua yang pernah ada, pesaing Tesla Model Y ini diharapkan dapat terjual lebih banyak dari Nissan Leaf yang jauh lebih stylish yang hadir kembali. Nissan juga telah mengalami masalah keuangan yang signifikan selama dua tahun terakhir, menjadikannya semakin penting agar peluncuran Ariya berjalan tanpa hambatan.

Tapi sebelum itu bisa terjadi, keputusan harus dibuat di tempat itu akan dibangun. Nissan dilaporkan mempertimbangkan pabrik Sunderland di Inggris untuk manufaktur Ariya, tetapi ketidakpastian seputar Brexit dan peluang yang semakin tinggi dari situasi tanpa kesepakatan telah memaksa pembuat mobil untuk membuat rencana lain.

Nikkei Asia melaporkan Nissan telah memutuskan bahwa Jepang akan menjadi rumah produksi Ariya dimana ia akan mengekspornya ke Eropa dan Amerika Utara. Produksi akan dilakukan di pabrik pembuat mobil di Prefektur Tochigi di utara Tokyo. Manufaktur Ariya juga akan dilakukan di China meskipun hanya untuk pasar itu. Keputusan ini tidak sepenuhnya tak terduga.

Sebagai permulaan, masa depan pabrik Sunderland masih diragukan dan sekitar 7.000 pekerjaan dipertaruhkan. Baik Leaf dan Juke yang hanya ada di luar negeri saat ini dibangun di sana. Jika ada Brexit tanpa kesepakatan, maka ekspor Inggris tiba-tiba akan “ditampar” dengan tarif 10% oleh UE.

Ekspor Jepang, sebagai perbandingan, memiliki tarif 7,5% dan akan dihapus seluruhnya pada tahun 2026. Ariya dijadwalkan untuk mulai dijual di Jepang pada pertengahan 2021 dan akan mencapai pantai Amerika pada akhir tahun depan, meskipun preorder dikabarkan akan mulai bulan ini . Model dasar akan menampilkan penggerak roda belakang dan baterai 65-kWh dengan total 215 tenaga kuda dan torsi 221 lb-ft.

Model mid-range juga akan memiliki RWD tetapi baterai 90 kWh yang lebih bertenaga. Sepasang versi AWD direncanakan juga dan meskipun memiliki opsi paket baterai yang sama, output akan ditingkatkan menjadi 335 hp dan 416 lb-ft, serta 389 hp dan 443 lb-ft. Meski masa depan manufaktur Nissan di Inggris mungkin diragukan, Ariya tidak akan terpengaruh. [mhd/asl/timBX]

Tags :

#
nissan,
#
nissan ariya,
#
nissan model baru y fighter