MENU
icon label
image label
blacklogo

NIO Luncurkan Sedan Listrik Pertamanya, ET7

JAN 11, 2021@15:30 WIB | 464 Views

Setelah menunggu sekian lama, akhirnya produsen mobil Cina NIO merilis sedan listrik mereka dengan nama ET7. Model dipersiapkan untuk melawan orang-orang seperti Tesla, dan sepertinya mereka mungkin bisa melakukannya. Di China, secara teknis, harga pra-subsidi untuk sedan ET7 mulai dari 378.000 yuan (setara dengan Rp820 juta), tetapi itu tanpa baterai, yang merupakan salah satu komponen paling mahal dari mobil. Sama seperti penyedia kabel, dalam hal ini, Anda harus menyewa peralatan (alias baterai) dari pembuat mobil. Sebagai alternatif, Anda dapat membeli ET7 dengan baterai seharga 448.000 yuan (sekitar Rp972 juta).

Sedan ini memiliki fitur-fitur menonjol seperti “heartbeat taillight”, laminated glass roof, kursi berpemanas, berventilasi, dan pijat di kedua baris, sistem suara 23-speaker, dan koefisien drag rendah hanya 0,23. Jarak tempuh untuk paket baterai 70-kWh standar adalah lebih dari 328 mil (500 km), 435 mil (700 km) untuk paket baterai 100-kWh, dan dengan paket baterai 150-kWh yang baru diperkenalkan, yang meningkat ke atas dari 621 mil (1.000 km). Kendaraan ini memiliki tenaga 644 hp (653 PS / 480 kW) dan torsi 627 lb-ft (850Nm), dan berakselerasi dari 0-60 mph (0-100 km / jam) dalam 3,9 detik.

Pendiri William Li mengatakan sedan ET7 dapat bekerja dengan sistem penggerak otonom baru perusahaan (tersedia sebagai langganan dengan harga sekitar $ 105 / Rp1,5 juta per bulan) yang memiliki fitur resolusi kamera 8 megapiksel — dibandingkan dengan Tesla 1.2 megapiksel dan chip pemrosesan Nvidia yang diduga menawarkan 7 kali lebih besar kekuatan pemrosesan lebih besar daripada komputer self-driving Tesla. Li juga mencatat ET7 akan dilengkapi dengan sensor lidar untuk memungkinkan mobil lebih memahami lingkungannya. Teknologi yang sama ini sebelumnya dibantah oleh CEO Tesla Elon Musk .

Sensor lidar dilengkapi dengan laser 1550 nanometer, bidang pandang 120 derajat, dan jangkauan hingga 500 meter. Sistem dapat secara dinamis fokus pada objek yang menarik, memungkinkan deteksi objek yang akurat dengan presisi milimetrik. Akhirnya, sebagai bagian dari 33 unit penginderaan total mobil, itu juga berisi radar gelombang 5mm, 12 sensor ultrasonik, dan 2 unit pemosisian presisi tinggi.

NIO juga mengerjakan sistem untuk mengaktifkan layanan penggantian baterai tercepat di dunia, yang disebut Power Swap Station 2.0, yang memungkinkan pertukaran otomatis sepenuhnya dalam waktu kurang dari 3 menit. Selama proses ini, baterai dan pemeriksaan sistem juga dilakukan. Stasiun pertukaran baterai juga hanya akan mengambil footprint dari sekitar 3 tempat parkir, agar tidak terlalu mengganggu area sekitarnya.

Setiap stasiun dapat menampung 13 baterai, dan mampu melakukan hingga 312 swap per hari. Selain itu, kendaraan NIO akan dapat secara otomatis memarkir diri di stasiun, dan perusahaan mengharapkan jumlah total 2.0 stasiun yang dikerahkan mencapai 500 pada akhir 2021. Pengiriman untuk ET7 akan dimulai di China pada kuartal pertama 2022, dan pre-order saat ini dibuka dengan harga sekitar $772 (sekitar Rp11 juta). [ibd/timBX]

Tags :

#
sedan listrik,
#
nio,
#
et7,
#
produsen mobil cina