MENU
icon label
image label
blacklogo

Nico Rosberg Dirikan Tim Extreme E

OCT 26, 2020@11:30 WIB | 189 Views

Setelah Lewis Hamilton, Nico Rosberg juga mendirikan tim untuk seri balap off-road elektrik Extreme E.Rosberg.  Xtreme Racing (RXR) adalah tim kesembilan yang mendaftar ke Extreme E.

Jadi persaingan balap antara dua juara dunia Formula 1 dan mantan rekan satu tim Mercedes sekarang berlanjut di Extreme E - meskipun dalam setiap kasus dalam peran pemilik tim. Untuk Rosberg Xtreme Racing, Nico Rosberg mengacu pada infrastruktur Tim Rosberg, yang didirikan oleh ayahnya Keke (juga seorang Juara Dunia Formula 1) pada tahun 1994. Tim Rosberg saat ini masih berlomba di DTM sebagai tim pelanggan Audi.

Setelah mengakhiri karirnya di Formula 1 pada 2016, Nico Rosberg terjun ke bidang mobilitas berkelanjutan sebagai wirausahawan dan investor. Antara lain, ia menjadi mitra di Formula E dan mendirikan 'Greentech Festival' pada tahun 2019 sebagai "platform global untuk perintis teknologi hijau dan gaya hidup berkelanjutan".

Seperti Lewis Hamilton ketika Tim X44-nya bergabung dengan seri, Rosberg juga menjelaskan komitmen RXR dengan fokus seri untuk mengedukasi publik tentang konsekuensi krisis ekologi. “Serial ini menawarkan kesempatan unik tidak hanya untuk meningkatkan kesadaran global tentang perubahan iklim tetapi juga untuk merangsang tindakan untuk memeranginya,” kata Rosberg. “Sejak saya meninggalkan Formula 1 sebagai pebalap aktif, karir saya berputar di sekitar teknologi yang berkelanjutan. Sungguh luar biasa dapat menggabungkan ini dengan hasrat saya untuk balap ".

Alejandro Agag, pendiri dan CEO Extreme E, menekankan diskusi selama berbulan-bulan sebelum Rosberg masuk. “Jelas ada sinergi yang besar antara upaya keberlanjutan Nico dan tujuan Extreme E, jadi timnya sangat disambut baik di seri ini,” kata Agag.

Balapan pertama Extreme E, yang disebut X-Prix, dijadwalkan berlangsung pada awal 2021. Balapan listrik direncanakan di lima lokasi terpencil - Arktik, gurun, hutan hujan, gletser, dan pantai - untuk meningkatkan kesadaran akan masalah lingkungan di sana. . Di Extreme E, berkendara akan dilakukan dengan mobil standar. Prototipe Odyssey 21 yang diproduksi oleh Spark Racing Technology berakselerasi hingga 100 km / jam dalam 4,5 detik dan, sangat penting untuk penggunaan off-road, dapat melewati kemiringan hingga 130 persen.

Setiap tim selalu terdiri dari satu wanita dan satu pria, yang bergantian di kokpit. Masing-masing dari lima acara Extreme E akan berlangsung di jalur off-road sepanjang kira-kira delapan kilometer di mana beberapa gerbang harus dilewati - pengemudi dan pengemudi wanita masing-masing menyelesaikan satu putaran. Setiap acara terdiri dari dua hari perlombaan: Balapan kualifikasi akan diadakan pada hari Sabtu dan semifinal dan final pada hari Minggu. Di akhir musim pertamanya, seri balapan ingin benar-benar netral iklim. [eli/asl/timBX] berbagai sumber

Tags :

#
nico rosberg,
#
tim extreme e,
#
lewis hamilton,
#
xtreme racing