MENU
icon label
image label
blacklogo

MotoGP: Yamaha Belum Stabil, Vinales Pesimis Bisa Kejar Suzuki

OCT 26, 2020@18:00 WIB | 306 Views

Maverick Vinales mengatakan sangat "tidak mungkin" untuk menutup celah dengan Joan Mir setelah melihat hasil di GP Teruel.

Vinales menunjukkan kecepatan yang luar biasa selama sesi latihan di kedua putaran Aragon, tetapi menderita di kedua balapan dengan masalah cengkeraman dan tergelincir pada balapan Minggu malam (25/10/2020).

Franco Morbidelli yang menggunakan motor spesifikasi 2019 mendominasi balapan, sementara duo Suzuki Alex Rins dan Joan Mir meraih podium ganda.

Tempat ketiga membuat Mir unggul atas Fabio Quartararo - yang finish di urutan kedelapan - dan meluas menjadi 14 poin, sekaligus selisih 19 poin dengan hanya tiga balapan tersisa.

Vinales menegaskan Yamaha belum meningkatkan apapun dengan motor 2020 sejak uji coba Malaysia pada Februari, dan mengakui dia hanya bisa "berdoa" untuk memiliki "motor yang sempurna" di Valencia jika masih ingin bersaing untuk kejuaraan.

"Tidak mungkin dengan motor yang kami miliki sekarang," katanya saat ditanya tentang peluang menutup celah terhadap Mir. "Suzuki saat ini berada di level lain sehingga kami tidak bisa berbuat apa-apa.

“Kami hanya perlu berdoa untuk memiliki motor yang sempurna di Valencia, awal yang sempurna, menjadi yang pertama dan untuk melihat apakah kami tidak kehilangan posisi.

"Saya akan mencoba untuk lebih fresh, mencoba memberikan umpan balik yang baik kepada orang-orang sehingga mereka dapat memberikan kami motor terbaik.

"Kami tidak memiliki persenjataan yang tepat untuk melawan Suzuki, karena sepertinya mereka mampu berbelok lebih cepat, kecepatan menikung lebih banyak dan lebih stabil di tikungan.

"Anda tidak dapat memulihkan semua ini hanya dengan membuka gas. Kami punya ide, tapi yang pasti akan sangat sulit untuk meningkatkan motor karena kami tidak meningkatkan apa pun dari uji coba di Malaysia.

"Jika motornya bekerja dengan baik, kami akan bagus. Jika tidak berfungsi dengan baik, kami akan berusaha bertahan dan berusaha memberikan hasil yang maksimal."

Ketika ditanya apa yang membuat motor Morbidelli lebih baik, Vinales mengatakan itu "pada dasarnya DNA Yamaha , dengan kecepatan berbelok dan menikung".

Menjelaskan apa yang salah dalam balapan, Vinales mengatakan dia "tidak memiliki grip" dari lap ketiga pada ban belakangnya yang soft dan "banyak masalah" di bagian depan.

"Kami tidak memiliki cengkeraman pada ban selama semua balapan ini, saya banyak berbicara tentang motor," tambahnya.

"Itu sangat rumit, tapi bagaimanapun tujuannya telah tercapai. Saya mengambil satu poin dari Fabio (Quartararo), ini adalah tujuan kami menjadi Yamaha 2020 pertama. Itu yang bisa kami lakukan. Sekarang orang-orang perlu menganalisis Valencia, untuk mendapatkan data dan menjadi lebih baik, menjadi lebih cepat. Itu saja.” [dhe/asl/timBX] berbagai sumber

Tags :

#
maverick vinales,
#
motogp 2020,
#
motogp teruel,
#
joan mir,
#
honda,
#
suzuki