MENU
icon label
image label
blacklogo

MotoGP: Iannone Senang Dinaungi Tim Hebat

MAR 26, 2019@10:00 WIB | 860 Views

Bukan winglet yang terlepas yang menahan Andrea Iannone meraih prestasi dalam debut balapannya untuk Aprilia, ketika pembalap Italia yang flamboyan itu menyebut seri pembuka MotoGP 2019 di Qatar sebagai "awal yang sangat baik."

Setelah naik turunnya pramusim yang cukup besar, pembalap Italia itu bangkit setelah berbenturan satu kali dengan Franco Morbidelli, yang mematahkan satu sisi fairing aerodinamikanya, meninggalkannya dengan "motor yang tidak memiliki keseimbangan yang baik."

Namun, pemenang balapan MotoGP satu kali itu kemudian melesat kedepan, dan bertarung ketat dengan Jorge Lorenzo - yang debut balapan untuk Repsol Honda - untuk finish ke-13. Pada akhirnya pembalap Spanyol itu mendahului Iannone ke posisi lebih unggul.

“Saya memiliki feeling yang bagus dengan motor. Saya mendahului banyak posisi. Saya ke-19 setelah start. Di tikungan pertama saya kena kontak dengan Franco Morbidelli dan kehilangan sayap kiri saya. Saya mengendarai semua perlombaan tanpa satu sisi sayap, sehingga motor tidak memiliki keseimbangan yang baik. Itu aneh.

"Tapi saya senang karena kami tiba sangat dekat dengan para pembalap top. Ini hanya balapan pertama. Saya tidak punya banyak kilometer dengan motor ini. Itu sangat bagus. Saya tidak mengharapkan ini pada balapan pertama ini. "Terima kasih kepada tim, dan terima kasih kepada semua orang yang bekerja dengan saya karena kami memiliki grup yang sangat kuat dan ini adalah [hal] yang paling penting."

Ditekan pada kekuatan RS-GP pada jarak balapan, Iannone menjelaskan, “Di bagian terakhir balapan, di enam atau tujuh lap terakhir, saya sedikit kesulitan di titik pengereman. Saya tidak bisa mengurangi kecepatan dengan baik. “Tapi bagaimanapun saya mencoba yang terbaik. Saya konstan untuk semua balapan dan ini sangat penting. Kami juga mengelola ban dengan sangat baik. ”

Melihat ke seri mendatang di Argentina, yang menjadi tuan rumah babak kedua musim ini, pemain berusia 29 tahun itu mengakui berjuang untuk kemenangan balapan dan podium masih jauh. Untuk saat ini, melihat peningkatan secara bertahap adalah tujuannya.

"Di masa lalu saya ingat [Aleix] Espargaro [rekan setimnya di Aprilia] di Argentina selalu cepat," katanya. “Saya berharap tahun ini juga kita bisa tetap sangat dekat dengan pembalap pertama. Dalam hal apa pun prioritas kami adalah meningkatkan motor balap demi balap. Saya tidak akan memenangkan perlombaan atau berjuang untuk podium di saat ini. Tapi ini sangat jelas bagi kami. Kami ingin meningkatkan performa motor tiap serinya." [bil/timBX]

Tags :

#
motogp,
#
andrea iannone,
#
2019,
#
aprilia,
#
rs-gp,
#
auto news