MENU
icon label
image label
blacklogo

MotoGP: Ducati Lebih Membutuhkan Jasa Andrea Dovizioso

APR 30, 2020@17:45 WIB | 189 Views

Ducati membutuhkan Andrea Dovizioso lebih dari sang pembalap MotoGP membutuhkan pekerjaan di pabrikan Italia, klaim Simone Battistella (yang merupakan manajer Dovi).

Posisi tawar menawar Dovizioso untuk kesepakatan baru dengan Ducati pada tahun 2021 dan seterusnya diperkuat ketika Maverick Vinales dan Fabio Quartararo memperpanjang kontrak dengan tim Yamaha.

Ducati juga diyakini tertarik pada Joan Mir, tetapi debutan 2019 itu sangat yakin untuk bertahan di Suzuki bersama Alex Rins pada tahun 2021.

Direktur olahraga Ducati Paolo Ciabatti baru-baru ini mengakui bahwa perkembangan tersebut berarti timnya harus memilih dari stabilnya pembalap yang dikontrak untuk musim depan.

Tetapi, berbicara kepada media asal Spanyol (AS), Battistella mengklaim bahwa Dovizioso ‘terbuka untuk segalanya’ dan tidak ‘terburu-buru’ untuk mendapatkan kesepakatan pada 2021.

"Ducati membutuhkan Dovizioso lebih dari Dovizioso membutuhkan Ducati," kata Battistella. “Dan itu bukan hanya kebutuhan untuk pembalap, itu adalah kebutuhan untuk proyek teknis.

"Tidak ada negosiasi yang akan dimulai sampai pertengahan Mei atau akhir bulan."

Dovizioso adalah pembalap tertua ketiga di grid MotoGP setelah Valentino Rossi dan Cal Crutchlow, tetapi Battistella menegaskan pensiun tidak ada dalam pikiran kliennya.

"Andrea ingin melanjutkan balapan, tetapi saat ini dia tidak melakukan apa-apa karena dia ingin melihat bagaimana berbagai proyek berkembang," katanya.

"Tidak masalah baginya bahwa Ducati telah mencoba merekrut pembalap seperti Maverick atau Quartararo, dan bahwa mereka selalu menonton apa yang dilakukan (Marc) Marquez, sama seperti itu tidak mengganggu dia pada saat itu jika mereka menandatangani (Jorge) Lorenzo atau lainnya.

"Dia mengerti bahwa pabrikannya harus mencari anak muda berbakat."

Tahun lalu, rumor meningkatnya hubungan buruk antara Dovizioso dan manajer umum Ducati Gigi Dall'Igna muncul di tengah stagnasi Ducati dalam tatanan kompetitif.

Dua kemenangan Dovizioso adalah yang terendah sejak 2016, meskipun ia dengan nyaman menempati posisi runner-up klasemen pembalap di belakang Marquez untuk musim ketiga berturut-turut.

"Yang paling penting bagi Andrea ketika dia mengambil keputusan adalah proyek dan orang-orang yang terlibat," kata Battistella.

"Memang benar ada ketegangan antara Andrea dan Gigi, tetapi itu adalah ketegangan profesional yang telah membantu memperkuat proyek. Prioritas bagi mereka berdua bukanlah memaksakan kehendak satu sama lain, tetapi untuk menang, mereka berdua ingin melakukannya." [dhe/asl/timBX] berbagai sumber

Tags :

#
ducati,
#
motogp,
#
andrea dovizioso,
#
simone battistella