MENU
icon label
image label
blacklogo

MotoGP: Dovizioso Ungkap Misteri Hengkang Dari Ducati

JAN 10, 2021@12:00 WIB | 169 Views

Andrea Dovizioso disalahkan atas kepergiannya dari tim pabrik Ducati MotoGP pada 2021 setelah delapan tahun hubungan buruk dengan manajer umum Ducati, Gigi Dall'Igna.

Dovizioso - yang akan mengambil cuti panjang pada 2021 - mengumumkan selama akhir pekan Grand Prix Austria pada Agustus tahun lalu bahwa dia tidak akan memperbarui kontraknya dengan Ducati setelah 2020, tetapi tetap masih misteri tentang motivasinya untuk ini.

Diperkirakan pada saat itu Ducati dan Dovizioso tidak menemui kesepakatan finansial baru, tetapi pemenang balapan MotoGP 15 kali itu mengatakan hal itu salah dan kesepakatan tidak pernah diajukan.

Dalam sebuah wawancara dengan Gazzetta dello Sport, Dovizioso telah membuka tentang apa yang menyebabkan dia hengkang dari Ducati, menunjuk pada buruknya hubungan antara dirinya dan Dall'Igna sejak musim 2017.

"Bagaimana hubungannya dengan Gigi? Tidak ada," kata Dovizioso. "Dalam beberapa tahun terakhir jumlahnya 30%, kemudian sejak Jorge Lorenzo tiba pada 2017 - dalam berdebat dan melawan satu sama lain - tim saya dan saya menjadi agak terisolasi.

“Kami tidak lagi berbicara tentang pengembangan motor, kami tidak lagi mengadakan pertemuan untuk mengembangkannya. Tapi di Ducati ada potensi untuk melakukannya, karena kompetensi dan skillnya sangat tinggi.

"Dari delapan tahun terakhir, itu satu-satunya hal yang membuat saya marah, karena kami bisa berbuat lebih banyak. Gigi dan saya belum berbicara dengan tenang sejak 2017."

Dovizioso membantah keputusan untuk tidak maju bersamanya adalah keputusan mutlak di antara manajemen Ducati, dengan mengklaim: "Keputusan ini hanya datang dari Gigi.

“Ada pembicaraan tentang Ducati, tapi itu salah karena semua keputusan ada di tangannya. Seperti pilihan Lorenzo pada 2017,” tambahnya. "Pada awal 2016 ada kemungkinan mengambil (Marc) Marquez, tapi Gigi sudah memutuskan bahwa dia menginginkan Lorenzo."

Dovizioso mengungkapkan pendapat Dall'Igna ketika keduanya bertemu selama pertemuan teknis pada 2019 antara Grand Prix Jerman dan Austria.

"Gigi menyatakan paham bahwa pertemuan 2019 antara Sachsenring dan Austria sudah berakhir," tambahnya. "Itu seharusnya pertemuan teknis, kami punya ide berbeda, ada gesekan dan kami ingin bertemu dengan semua insinyur.

"Awalnya pertemuan teknis, tapi kemudian berakhir sebagai konfrontasi di antara kami. Gigi merasa diserang, dikalahkan.

"Saya pikir pada saat itu dia menutup pintu, tetapi dia melakukannya dengan diam-diam dan apa yang dia katakan jadi penegasan.

"Katanya sya menginginkan banyak hal. Semua bohong. Tidak pernah ada tawaran, tidak ada negosiasi. Saya masih belum tahu bahwa mereka tidak lagi menginginkan saya.

"Tapi apa yang mereka katakan adalah konfirmasi bahwa untuk Dall'Igna, itu sudah berakhir setelah pertemuan tahun 2019." [dhe/asl/timBX] berbagai sumber

Tags :

#
andrea dovizioso,
#
motogp 2021,
#
ducati