MENU
icon label
image label
blacklogo

Mercedes-Benz Terus Pacu Produksi Baterai Sel

NOV 08, 2018@14:30 WIB | 4,913 Views

Daimler, melalui anak perusahaannya, Accumotive, memiliki Gigafactory sendiri yang memproduksi baterai  mobil listrik di Jerman dan terus menggandakan tenaga kerjanya menjelang peluncuran SUV listrik Mercedes-Benz EQC.

Pada tahun 2016, produsen mobil Jerman  mengumumkan investasi baterai lebih dari $ 1 miliar untuk mendukung rencana kendaraan listriknya. Mereka tidak berencana membuat baterai sel sendiri, tetapi mereka menginginkan rantai pasokan yang solid dan kapasitas produksi paket baterai, yang ditangani  Accumotive.

Sejak awal produksi pada tahun 2012 di pabrik Kamenz, anak perusahaannya telah menghasilkan lebih dari 200.000 baterai. Baterai-baterai itu untuk plug-in hybrid dan relatif kecil, dan bersiap memulai produksi Mercedes-Benz EQC tahun depan. Hari ini, mereka mengumumkan bahwa mereka menggandakan jumlah karyawan menjadi sekitar 1.000 di pabrik kemasan baterai.

“Kami mengambil langkah besar ke arah mobilitas elektro. Di Accumotive kami akan menggandakan jumlah karyawan hingga akhir tahun 2018. Kami akan mencapai ini hampir satu tahun lebih awal dari yang direncanakan sebelumnya. Dengan demikian, kami menuju awal produksi EQC pada awal tahun 2019,” ujar Dieter Zetsche, Ketua Dewan Manajemen Daimler AG dan Kepala Mobil Mercedes-Benz.

Ini adalah bagian dari rencana Daimler dalam jaringan baterai global untuk mendukung ambisi kendaraan listriknya.

“Sementara itu delapan pabrik baterai di tiga benua, kami terwakili dengan baik dalam hal elektromobilitas dalam jaringan produksi powertrain Mobil Mercedes-Benz. Sejak 2012 kami memproduksi baterai di Kamenz dan telah memperoleh pengetahuan berharga. Tim kami bekerja dengan motivasi tinggi setiap hari dan menghadapi peningkatan jumlah saat mengoperasikan sistem baru,” ujar Frank Deiß, Kepala Produksi Mobil Mercedes-Benz.[prm/timBX]

Tags :

#
autonews,
#
mercedes-benz,
#
daimler,
#
accumotive,
#
gigafactory,
#
mercedes-benz eqc