MENU
icon label
image label
blacklogo

Nissan Akan Luncurkan 23 Model Elektrifikasi Pada 2030 dan Empat Konsep All-Electric

NOV 29, 2021@17:00 WIB | 202 Views

Nissan akan mempercepat rencana elektrifikasi dan pada tahun fiskal 2030, akan meluncurkan 23 model elektrifikasi baru termasuk 15 EV. Pabrikan asal Jepang ini juga telah meluncurkan empat konsep

Pabrikan mobil Jepang itu mengkonfirmasi rencana tersebut dengan mengumumkan visi jangka panjang Ambition 2030-nya. Ini juga akan membuat perusahaan menjadi netral karbon di seluruh siklus hidup produknya pada tahun 2050.

Selama lima tahun ke depan, Nissan akan menginvestasikan 2 triliun yen (Rp 253 triliun) untuk mempercepat elektrifikasi jajaran dan tingkat inovasi teknologinya. Tidak kurang dari 20 model EV dan New e-POWER akan diperkenalkan dalam lima tahun ke depan dan pada tahun 2026, Nissan mengharapkan 75 persen dari penjualannya di Eropa untuk model elektrifikasi. Di Jepang, menargetkan 55 persen penjualan dan di China, lebih dari 40 persen penjualan menggunakan listrik. Adapun AS, Nissan menargetkan 40 persen penjualan EV pada tahun 2030.

Kepala eksekutif Nissan Makoto Uchida dalam sebuah pernyataan mengatakan, peran perusahaan untuk memenuhi kebutuhan masyarakat semakin meningkat.  “Dengan Nissan Ambition 2030, kami akan mendorong era baru elektrifikasi, memajukan teknologi untuk mengurangi jejak karbon, dan mengejar peluang bisnis baru. Kami ingin mengubah Nissan menjadi perusahaan berkelanjutan yang benar-benar dibutuhkan oleh pelanggan dan masyarakat,” tukasnya.

Untuk mencapai visinya, Nissan akan terus meningkatkan teknologi baterai lithium-ion saat ini dan memperkenalkan teknologi bebas kobalt untuk menurunkan biaya baterai hingga 65 persen pada tahun 2028. Nissan juga berencana untuk meluncurkan EV dengan baterai solid-state pada tahun 2028 dan akan siap dengan pabrik percontohan di Yokohama pada awal 2024.

Pembuat mobil mengharapkan untuk menurunkan biaya paket baterai solid-state menjadi $75 (Rp 1 juta) per kWh pada tahun 2028 dan bertujuan untuk mencapai paritas biaya antara dengan kendaraan bensin pada $65 (Rp 932 ribu) per kWh pada tahun masa depan. Nissan juga bermaksud untuk meningkatkan kapasitas produksi baterai global menjadi 52 GWh pada tahun 2026 dan 130 GWh pada tahun 2030.

Empat konsep listrik diperkenalkan oleh Nissan selama pengumuman Ambisi 2030. Ini terdiri dari Nissan Chill-Out, Nissan Max-Out, Nissan Surf-Out, dan Nissan Hang-Out. Yang pertama berupa konsep ramping menggunakan platform CMF-EV Nissan dan memiliki warna silver dan hitam two-tone. Nissan Max-Out sangat berbeda dan merupakan konsep konvertibel dengan dua kursi yang telah dirancang untuk "memberikan pengalaman berkendara baru dengan stabilitas dan kenyamanan yang luar biasa."

Yang menarik adalah Nissan Surf-Out Concept. Ini adalah truk pikap listrik yang telah dirancang untuk memberikan kinerja off-road yang baik. Last but not least adalah Konsep Hang-Out yang diciptakan sebagai ruang hidup bergerak dengan lantai datar dan tempat duduk seperti teater. Namun Nissan belum mengatakan apakah salah satu dari kendaraan konsep ini akan menelurkan model produksi atau tidak. [ibd/shf/timBX]

Tags :

#
nissan,
#
nissan chill-out,
#
nissan max-out,
#
nissan surf-out,
#
dan nissan hang-out,
#
nissan hang-out