MENU
icon label
image label
blacklogo

Mercedes-AMG GT Black Series Wind Tunnel, Kasta Tertinggi Keluarga AMG GT

JUL 21, 2020@09:00 WIB | 509 Views

Setelah bertahun-tahun desas-desus terdengar dan juga spy shots yang terus mengintai, Mercedes-AMG hari ini (Senin, 20/6) resmi meluncurkan Black Series yang mengerikan sebagai model keenam yang pernah mendapatkan lencana yang dicari-cari. Ini disebut sebagai "puncaknya dari keluarga AMG GT" dan memiliki beberapa angka yang mengesankan untuk mendukung pernyataan itu berkat mesin flat plane crank 4,0 liter V8 twin-turbo.

Dari dua video yang dirilis oleh Mercedes-AMG menekankan pada Black Series yang dirancang secara radikal dengan aero aktif dan banyaknya ventilasi udara. Semua yang berhubungan dengan desain sepenuhnya berfungsi untuk membuat range -topping GT seramping mungkin dan mengalihkan udara dengan cara yang paling efisien.

Menghasilkan downforce luar biasa di atas 400 kilogram pada kecepatan 155 mph (250 km / jam), Black Series menggunakan sayap belakang raksasa dengan elemen aero aktif. Flap yang dapat bergerak di blade atas secara elektronik disesuaikan dengan 20 derajat, tergantung pada mode mengemudi. Dengan posisi datar mengurangi hambatan udara untuk memungkinkan kecepatan tertinggi yang lebih tinggi. Ketika berada di posisi miring, kecepatan tertinggi memprioritaskan stabilitas dengan menempatkan lebih banyak downforce di gardan belakang.

Bagian bawah bodi datar hampir sepenuhnya panel dan bahkan memiliki sirip built-in untuk menyalurkan udara ke diffuser belakang. Untuk Black Series, Mercedes-AMG mengambil halaman dari buku pedoman mobil balap GT3 sambil memastikan mobil tetap sepenuhnya legal. Bahkan splitter depan yang terbuat dari serat karbon dapat disesuaikan untuk penggunaan jalan atau lintasan dalam contoh lain dari prinsip “bentuk mengikuti fungsi”

Selain membuat bodi selicin mungkin, Affalterbach juga membungkus Black Series dalam carbon fiber untuk mengurangi berat badan berlebih. Ini telah digunakan untuk kap berventilasi, canard depan, atap, panel samping, tailgate, dan apron belakang. Bahkan kaca depan sedikit lebih tipis untuk menghilangkan bobot yang tidak perlu, sementara jok carbon fiber, dudukan transmisi, dan selanjutnya berkontribusi pada driftshaft diet.

Harga untuk hardcore GT belum diumumkan, tetapi pesanan akan dibuka akhir bulan ini, dengan pengiriman mulai musim gugur nanti.. Pembeli Inggris diprediksikan harus membayar lebih dari tiga kali lipat biaya entry-level GT. Jika itu berlaku untuk pasar AS harga dibandrol mulai pada harga 115.900 dolar (sekitar Rp1,7 miliar). Sampai sekarang, versi paling mahal dari semuanya adalah GT R Pro, seharga 200.645 dolar (sekitar Rp3 milar). [ibd/timBX]

Tags :

#
mercedes-amg,
#
black series,
#
wind tunnel,
#
amg gt