MENU
icon label
image label
blacklogo

Menjawab Rumor, Rolls-Royce EV Pertama Kemungkinan Meluncur Sebelum 2030

SEP 28, 2020@09:00 WIB | 297 Views

Mengacu pada lebih dari 20 kota besar dari seluruh dunia yang mengumumkan rencana untuk melarang kendaraan bertenaga bensin dan diesel dari pusat mereka pada tahun 2030, pembuat mobil harus tetap menjadi yang terdepan. Rolls-Royce, misalnya, telah mengakui bahwa, meski tidak ada permintaan untuk EV ultra-mewah yang akan menyandang tanda tangan mereka, mereka masih perlu membuatnya sebagai persiapan untuk larangan tersebut.

Sementara sebagian besar pemain di industri otomotif telah memilih untuk meluncurkan hybrid dan hybrid plug-in sebelum memperkenalkan kendaraan listrik, perusahaan Goodwood akan melewatkan kendaraan hybrid dan meluncurkan model tanpa emisi mandiri, kata CEO Torsten Muller-Otvos kepada AutoNews.

Menurut kepala perusahaan Rolls-Royce, mobil seperti itu, karena dalam dekade saat ini, "sangat cocok" dengan merek, karena "senyap dan berbunyi, dan itulah alasan untuk beralih langsung dari pembakaran ke elektrifikasi."  Diyakini untuk menggantikan Wraith dan Dawn , yang mendekati akhir siklus hidup mereka, EV mungkin didukung oleh platform yang sama dengan jajaran pembuat mobil saat ini.

Rolls-Royce telah tergoda dengan ide meluncurkan mobil bertenaga baterai sejak awal dekade terakhir, ketika mereka memperkenalkan Phantom versi listrik di Geneva Motor Show 2011. The 102EX Konsep memiliki jangkauan 124 mil (200 km), 389 HP dan 590 lb-ft (800 Nm) torsi, bisa mencapai 60 mph (96 km / jam) dalam waktu kurang dari 8 detik dengan kecepatan maksimum pada 99 mph (160 km / jam).

Proyek ini akhirnya ditangguhkan karena keterbatasan teknologi baterai dan karena merek tidak percaya bahwa itu akan sesuai dengan citra mereka untuk meminta pelanggan mengeluarkan kabel pengisi daya dari bagasi dan menyambungkannya ke mobil. [ibd/timBX]

Tags :

#
rolls-royce,
#
rolls-royce ev,
#
mobil listrik