MENU
icon label
image label
blacklogo

Mazda Pamerkan MX-30 R-EV Di Bangkok Motor Show

MAR 31, 2024@19:00 WIB | 186 Views

Mazda Thailand memilih Bangkok International Motor Show (BIMS) tahun ini untuk memamerkan MX-30 R-EV, yang merupakan versi kendaraan listrik (EV) produksi massal pertama merek tersebut dengan rotary range extender.

Terungkap secara global pada Januari tahun lalu, rotary engine (dengan nama kode 8C) pada MX-30 R-EV berkapasitas 830 cc dan bertenaga 75 PS (74 hp atau 55 kW) dan torsi 116 Nm. 8C adalah mesin rotari produksi pertama Mazda sejak 2012 dan memiliki fitur lubang masuk dan buang samping seperti unit Renesis di RX-8, tetapi dengan injeksi bahan bakar langsung, rumah rotor aluminium, dan apex seals yang lebih tebal 2,5 mm.

Terletak di bawah kap mesin, satu-satunya tujuan mesin adalah menghasilkan listrik untuk mengisi baterai lithium-ion yang dipasang di bawah lantai yang memiliki kapasitas energi 17,8 kWh. Bagi mereka yang memantau, kapasitas baterai MX-30 reguler lebih tinggi yaitu 35,5 kWh.

Dengan baterai yang lebih kecil, MX-30 R-EV akan memberikan gabungan jangkauan listrik hanya 85 km mengikuti standar WLTP, yang jauh lebih sedikit dibandingkan model non-range extender yang menawarkan 200 km. Dengan mempertimbangkan rotary range extender dan tangki bahan bakar 50 liter, jangkauan maksimum diklaim bisa mencapai sekitar 600 km atau lebih.

Mazda mengatakan jajaran produk serba listrik mereka cukup untuk berkendara sehari-hari, dengan varian range extender memberikan jaminan jika pemilik perlu melakukan perjalanan lebih jauh. Sedangkan untuk pengisian daya, baterai yang lebih kecil berarti hanya memerlukan waktu 50 menit untuk mengisi penuh baterai pada input AC maksimal 11 kW.

Ada juga pengisian cepat DC hingga 36 kW untuk mengisi daya baterai dari 20-80% dalam 25 menit. Fungsi vehicle-to-load (V2L) dengan output 1,5 kW juga hadir untuk perangkat listrik. Selain elemen range extender, baterai lebih kecil, dan kapasitas pengisian daya yang direvisi, MX-30 R-EV juga mendapat motor listrik berbeda untuk menggerakkan roda depan.

Baca juga: Honda HR-V Facelift Meluncur, Apa Saja Yang Berubah?

Berkekuatan 170 PS (168 hp atau 125 kW) dan 260 Nm, mesin ini memiliki tenaga kuda lebih besar tetapi torsi lebih kecil jika dibandingkan dengan MX-30 normal yang berkekuatan 145 PS (143 hp atau 107 kW) dan 271 Nm.

Dengan bobot 1.778 kg, MX-30 R-EV juga berbobot sekitar 130 kg lebih berat dibandingkan versi non-range extender, meskipun jumlah tenaga kuda yang lebih tinggi membuat waktu 0-100 km/jam turun menjadi 9,1 detik, bukan 9,7 detik – kecepatan tertinggi tetap dibatasi pada 140 km/jam.

Menurut Mazda Thailand, produsen mobil Jepang ini mengadopsi pendekatan multi-solusi untuk mencapai netralitas karbon, dan MX-30 R-EV mewakili salah satu solusi yang juga menghadirkan kembali mesin rotari yang ikonik.

Baca juga: Mazda 6 Ternyata Bakal Berlanjut Dengan Nama Baru Ini?

[ibd/zz/timBX] berbagai sumber

Tags :

#
mazda mx-30 r-ev,
#
mazda,
#
ev

X