MENU
icon label
image label
blacklogo

Lamborghini Cetak Sejarah Dengan Urus

DEC 06, 2017@22:00 WIB | 254 Views

Urus adalah langkah awal Lamborghini masuk ke pasar SUV yang telah lama dinanti-nantikan. Dia juga merupakan representasi sempurna dari perjalanan 55 tahun dari hanya sebuah pembuat barang-barang yang anti ergonomi, hingga ke produsen supercar ultra-modern yang berkualitas, handal dan punya titisan bisnis Audi.

Hanya sedikit yang berpendapat bahwa hal yang terakhir itu menjadi hal yang buruk saat menumbuhkan keluarga supercar yang benar-benar dapat Anda lihat hingga nyalakan setiap saat. Tapi pertanyaan besar di sini adalah, adalah tempat duduk yang luas, posisi yang tinggi, lima tempat duduk ala SUV keluarga yang membuang rasa Jerman terlalu jauh?

Mari kita mulai dengan tampilannya. Tidak diragukan lagi Anda membuat imaginasi sendiri dalam beberapa detik setelah melihatnya, tapi mudah-mudahan kami bisa menyetujui satu hal: dari Porsche Cayenne, Bentley Bentayga dan Audi Q7 yang berbagi platform baja dan aluminium MLB-nya, dia tidak seperti Bentley yang datar, dan memiliki lebih memiliki sosok daripada dua lainnya apabila disatukan.

Dalam waktu lima setengah tahun sejak kita melihat konsep Urus, aslinya menjadi sedikit lebih besar, lebih bulat dan lebih luas, tapi bentuk keseluruhannya tak jauh berbeda. Ada garis penutup bonnet yang sama, tapi di bawahnya ada banyak hal yang terjadi.

Lapisan demi lapisan mesh, intake dan splitter dengan sensor cycloptic housing yang diposisikan di tengahnya. Anda akan melihat mobil kuning di sini adalah bentuk jazzy maksimum - untungnya, spesifikasi yang lebih lemah, seperti mobil abu-abu dengan elemen yang sebagian besar dihitamkan, tersedia. Di bagian belakang, konsep knalpotnya telah menurun, namun kaca depan belakang kecil dan lampu belakang lebar bertahan. Dari sudut ini, mungkin lebih menjanjikan ketimbang depan, sebagai sebuah Lamborghini.

Roda besar (standar 21 inci, sampai 23 inci jika Anda mau) dan styling yang lebih asyik dari pada saingannya tidak cukup untuk menggeser lencana Lamborghini. Untuk itu, dia harus memiliki performa kecepatan yang ganas, di mana torsi 641 bhp, 850 Nm (tersedia dari 2.250 rpm), 0-100 kpj dalam 3,6 detik dan top speed 305 kpj.

Sebelum Anda memulai Googling dengan seksama, Jeep Grand Cherokee Trackhawk 707 bhp juga membutuhkan 3,6 detik, untuk sprint 0-100 kpj, dan selisih 16 kpj di kecepatan maksimum. Itu artinya membuat Urus seberat 2.2-ton secara resmi menjadi SUV tercepat di luar sana. Terus terang, kami akan merasa terganggu jika tidak.

Dimana modifikasi ringan bisa terjadi di bawah bonnet. Anda tidak akan menemukan mesin V10 atau V12 yang dipinjam dari Huracán atau Aventador, malahan mesin V8 twin-turbo 4.0 liter dari Bentley Continental GT dan Audi RS6, yang terhubung ke mobil dengan gearboks delapan kecepatan dan redline pada 6.800 rpm.

Jika Anda membayangkan bahwa dia lebih cenderung mengendur dan bergemuruh ketika dipacu, sebenarnya dia jauh lebih baik untuk sebuah off-roader - menawarkan lebih banyak torsi pada rpm rendah. Dan ya, Anda bisa membawa Urus di medan off-road Anda inginkan.

Di dalam dan di luar, ini punya prestasi teknik yang mengesankan, terutama dari sebuah pabrik kecil yang relatif mahal yang menjual 3.500 unit mobil pada tahun 2016. Lamborghini berharap dapat melipatgandakannya dengan Urus seharga USD 221.000 pada tahun 2019. Memilih spek dan bercengkrama dengan interiornya semuanya nyaman dan bagus, tapi ini adalah Lamborghini dan karena itu membutuhkan beberapa DNA Lambo untuk membentuk karakternya. Mungkinkah itu keduanya - mobil keluarga dengan jantung supercar? [bil/timBX]

Tags :

#
lamborghini,
#
lamborghini urus,
#
blackauto,
#
autonews