MENU
icon label
image label
blacklogo

Kalau G-Glass Diberi Steroid Bernama Brabus 800 Widestar

MAR 11, 2019@12:00 WIB | 818 Views

Jika Anda memasang label di tiap tahun, Anda harus mengatakan bahwa 2019 adalah tahun dimana performa sadar akan lingkungan. Sejarah memukau Pininfarina sebagai rumah desain dan carrozzeria kini telah memanfaatkan kekuatan elektron untuk meluncurkan bab baru sebagai produsen mandiri. Polestar telah beralih dari mobil estate balap menjadi mobil keluarga listrik yang juga dapat mengikat balita saat sprint 0-100 km/jam. Bahkan nama kondang seperti Hispano-Suiza akan kembali dengan listrik. Ya, salah satunya.

Di sisi lain, ada orang-orang yang tampaknya puas menggunakan semua bensin yang kita simpan. Dan itu bukan hanya hypercars yang tidak dapat diperoleh sepenuhnya. Ya, memang, sudah waktunya untuk berbicara tentang gajah jantan raksasa yang mengalihkan perhatian kita dari sisi lain: Brabus 800 Widestar.

Untuk memulai, Brabus telah mengekstrak 800 tenaga kuda yang menakjubkan dari mesin V8 4.0-liter Merc yang sudah luar biasa. Itu 789bhp, dalam tenaga kuda, loh, atau persis seperti yang Anda dapatkan dari Ferrari 812 Superfast. Itu semua yang tertulis di dyno.

Dengan begitu banyak tenaga yang terkengkang di tutup kap mesin, Anda akan mengharapkan beberapa angka performa yang menarik. Atau setidaknya pertemuan kekuatan yang tak tertahankan dan objek tak bergerak yang sangat dekat dan sangat spektakuler. Tetapi, dengan asumsi Anda memiliki tentang ruang - dan kekuatan - yang diperlukan, Anda dapat mencapai 100 km/jam dalam 4,1 detik dari awal berdiri dan melesat hingga 250 km/jam.

Ya, kita berbicara tentang memindahkan benda lebih dari 2,5 ton yang bisa lebih brutal ketimbang Maserati Granturismo saat berakselerasi. Adapun top speed yang tampaknya sederhana - mungkin satu-satunya aspek leviathan yang menjulang - itu dibatasi secara elektronik "karena berat kendaraan yang tinggi". Air basah, kobaran api panas dan bobot G-Class yang membuatnya terbatas tidak bisa melebihi 260 km/jam.

Tidak mengherankan jika tidak ada yang mengetahui bahwa metode Brabus untuk memeras ekstra 212bhp dari sebuah Mercedes V8 yang sudah berotot adalah dengan mengganti sepasang turbin Merc dengan turbonya yang lebih besar dan dengan kompresor yang lebih besar. Ini mendorong udara di 1,6bar, atau sedikit di atas 23PSI, menghasilkan tenaga yang setara dengan McLaren Senna dan torsi yang sama dengan yang Anda dapatkan dari sebuah mesin twin-turbo V12.

Perubahan visual, dengan disain Brabus sendiri, termasuk "widebody mewahnya ... dengan velg forged monoblock 23 inci. Dan jika Brabus mengatakan sesuatu itu boros ... yah. Fender overnya menambah lebar G-Class lebih dari 40 mm lagi, atau tepatnya 40 mm terlalu banyak untuk bekerja melalui pembatas lebar Ibukota.

Pernak-pernik Brabus lainnya, seperti tonjolan kap mesin, lampu yang dipasang di atap, berbagai gril dan plat stainless steel, knalpot kembar 4 memastikan bahwa, di mana pun Anda benar-benar dapat memarkir dan berpose, tidak mungkin tertukar Wideboy Anda dengan G-Class standar.

Di dalam, ada sebagian besar kulit berlapis dan mungkin tambahan terbaik / terburuk yang pernah kita lihat - speedometer untuk penumpang belakang.

Jadi, apakah ini membuat Brabus 700 Widestar sebelumnya usang? Orang hanya dapat berasumsi bahwa jawabannya adalah ya, setidaknya dalam benak orang-orang yang menganggap 800 tenaga kuda, 2,5 ton dan hampir 30 cm jarak pijak ke tanah merupakan kombinasi yang baik. Jadi, adakah di antara Anda yang berfikir seperti itu? [bil/timBX]

Tags :

#
mercedes benz,
#
g-glass,
#
brabus,
#
800 widestar,
#
v8,
#
4.0-liter,
#
auto news