MENU
icon label
image label
blacklogo

Jaguar Land Rover Ciptakan Teknologi Bagi Disabilitas

DEC 29, 2018@08:00 WIB | 194 Views

Jaguar Land Rover telah mengembangkan teknologi pintu mobil yang terbuka secara otomatis saat pemiliki mendekati mobilnya atau dapat dioperasikan dengan kontrol gerakan (gesture control).

Prototipe pintu mobilitas, saat ini sedang diuji pada Range Rover Sport, menggunakan sensor gerak dan teknologi entri tanpa kunci yang ada untuk mendeteksi pemilik ketika mereka berjalan menuju kendaraan sebelum secara otomatis membuka pintu untuk menyambut mereka seperti pelayan yang tidak terlihat.

Teknologi ini dapat membantu orang cacat untuk memiliki mobil sebagai moda transportasi utama, karena sebanyak sepertiga di antaranya melaporkan kesulitan dalam penggunaan sehari-hari mereka. Selain itu, ada manfaat bagi mereka yang membawa kursi anak atau barang besar karena pengemudi tidak lagi harus berjuang untuk membebaskan tangan untuk membuka pintu.

Begitu berada di mobil, penumpang dapat menutup pintu mobilitas dengan tombol overhead atas - tanpa perlu menjangkau dan menutup pintu. Perangkat lunak yang dibangun ke dalam sistem infotainmen menunjukkan status setiap pintu dan memungkinkan pengoperasian pintu pengemudi dan penumpang dari dalam kabin.

Sensor radar di pintu pengemudi mendeteksi tiang lampu atau penghalang lain untuk menghentikan pintu yang terbuka dan menabrak benda. Pintu juga dapat diprogram untuk menutup dan mengunci di belakang Anda saat Anda berjalan menjauh dari mobil. Jaguar Land Rover bekerjasama dengan atlet Invictus pemenang medali emas untuk mencoba sistem tersebut. Mantan Komandan Marinir Inggris, Mark Ormrod adalah tiga orang pertama yang diamputasi dari konflik Afghanistan.

Mark berkata: "Teknologi Jaguar Land Rover yang inovatif ini akan sangat bermanfaat bagi saya dan memiliki kekuatan nyata untuk mengubah kehidupan bagi mereka yang menghadapi masalah untuk menaiki dan keluar dari mobil. Membuka dan menutup pintu mobil mungkin tampak seperti tugas yang tidak berarti bagi banyak orang tetapi kadang-kadang itu adalah hambatan kecil sehari-hari yang diterima begitu saja oleh orang-orang yang hidup dengan disabilitas."

Insinyur riset Jaguar Land Rover mengembangkan sistem pada rig laboratorium selama enam bulan sebelum mengujinya pada model Range Rover Sport. Selain membantu para penyandang cacat, mereka juga melihat teknologi itu relevan untuk semua kendaraan masa depan. [bil/timBX]

Tags :

#
jaguar,
#
land rover,
#
range rover sport,
#
auto news