MENU
icon label
image label
blacklogo

Ini Beda BMW Turbo Power Generasi Lawas dan Baru

APR 29, 2019@20:00 WIB | 846 Views

Pabrikan otomotif asal Jerman, BMW, adalah sebuah jaminan untuk produk kendaraan berkualitas. Pun demikian dengan bekal mesin yang dibenamkan pada setiap unitnya. Adalah BMW Turbo Power yang telah malang melintang selama kurang lebih 50 tahun dalam jagat otomotif dunia. Mesin ini telah melegenda. Dibuktikan dengan berhasil memenangkan Kejuaraan Mobil Tur Eropa dengan Dieter Quester (AUT) dan BMW 2002 TI yang berbekal engine M12.

Setelahnya, banyak mesin BMW Turbo bermunculan. Ambil contoh, mesin BMW P48 pada BMW M4 DTM yang tahun ini akan debutnya pada ajang DTM di Hockenheim (GER) Mei mendatang.

Meskipun perintisan mesin BMW Turbo Power telah dirintis setengah abad silam, namun kaektersitik mesin berkinerja tinggi ini tetap memiliki karakter yang jelas: keduanya lurus, mesin empat silinder dengan kapasitas 2 liter dan pengisi turbo.

Baik BMW M121 maupun P48 memiliki komponen mesin sensitif yang terlindung dari panas yang dipancarkan oleh pengisi daya turbo. Pompa injeksi mekanis memasok mesin dengan bahan bakar dalam kedua kasus.Namun mesin terbaru memiliki dua kali lipat daya dengan konsumsi jauh lebih sedikit, dan umur pemakaian lebih lama.

Disisi kompresi pembakaran yang disuplai ke mesin, hampir tidak dapat dibandingkan lagi. Dengan tekanan 0,98 bar, mesin turbo balap generasi pertama mencapai kira-kira 280 hp pada 6.500 rpm. Kipas knalpot secara teoritis mampu mengembangkan tekanan dorongan 1,76 bar.

Namun, tekanan dalam silinder akan sangat besar, sehingga kepala silinder akan terangkat. Saat ini, meningkatkan tekanan hingga 2,5 bar dimungkinkan dengan lebih dari 600 hp. Kotak engkol dan kepala silinder diproduksi dalam prosedur pengecoran pasir khusus di pengecoran BMW Landshut.

Lalu, komponen-komponen pendukung kenirja mobil seperti distributor pengapian, kipas, dan katup penambah telah menghilang dari mesin. Tidak ada lagi pipa udara charge langsung, yang memasok mesin dengan udara terkompresi tanpa pendinginan.

Sebagai gantinya, P48 memiliki sistem bah kering yang canggih. Oli yang dibutuhkan untuk keperluan pelumasan di dalam engine diekstraksi segera tanpa ada oli yang hilang karena cipratan. Bagian lain dari sistem ini adalah tangki oli, yang terhubung langsung ke mesin. Pendinginan udara charge yang efisien juga memungkinkan peningkatan kinerja dan efisiensi.


Kemudian, aspek utama dari P48 adalah konsumsinya yang sangat efisien. Hal tersebut menyangkut regulasi yang mengatur aliran bahan bakar yang diizinkan, setiap penghematan bahan bakar berarti kinerja yang lebih baik dan diikuti secara rinci.

Dibandingkan dengan pendahulunya yang juga sangat efisien, mesin saat ini telah dibuat hampir 10% lebih efisien. Ini sebenarnya lebih dari 50% lebih efisien daripada M121 tahun 1969. Hal ini dicapai dengan bantuan injeksi bahan bakar langsung tekanan tinggi, seperti yang ditemukan di mesin produksi BMW, serta persiapan campuran dan pembakaran - dicoba dan diuji dalam banyak simulasi dan tes - yang memungkinkan mesin beroperasi dalam apa yang disebut 'mode pembakaran ramping'.

Terlepas dari semuaitu, BMW 2002 TI diklaim menjadi mobil sport nyata, dengan kecepatan tertinggi 240 km / jam. Ini diikuti pada  1973 oleh mobil Jerman pertama yang diproduksi dalam produksi dengan charger turbo: BMW 2002 turbo.

Bab selanjutnya dalam kisah BMW Turbo Mesin V8 sebelumnya telah digantikan oleh mesin turbo empat silinder yang lebih kuat. Suara turbo baru luar biasa, kinerjanya tidak kalah mengesankan. Namun, tidak lupa dengan memperhatikan sisi fisiensi.

Tags :

#
bmw,
#
bmw turbo power,
#
auto news