MENU
icon label
image label
blacklogo

Haas F1 Rugi Rp14,3 Miliar Pasca-Balapan di Arab Saudi, Kok Bisa?

MAR 31, 2022@13:30 WIB | 362 Views

Kepala tim Haas F1, Gunther Steiner, memperkirakan bahwa biaya kecelakaan mengerikan driver Mick Schumacher pada sesi kualifikasi Formula 1 di Arab Saudi bisa mencapai 1 juta Dolar AS (Rp14,3 miliar).

Driver asal Jerman berusia 23 tahun itu kehilangan kendali atas mobilnya saat ia menaiki salah satu pembatas lintasan yang terkenal berbahaya dan Turn 10 hingga terlempar ke pembatas beton di sisi kiri sirkuit dengan kecepatan sekitar 140 mil/jam, dengan kekuatan mendekati 33g.

Schumacher langsung dibawa ke rumah sakit untuk pemeriksaan medis tetapi secara mengejutkan dinyatakan bebas cedera, dan kembali ke paddock Formula 1 malam itu. Haas memilih untuk menarik Schumacher dari balapan hari Minggu karena kecelakaan lain berpotensi mencegah mereka bersaing di Grand Prix F1 Australia karena kurangnya suku cadang.

Steiner mengatakan bahwa sasis dan mesin tampak utuh, setiap komponen lain di dalam mobil telah hancur. “Kami perlu melakukan pemeriksaan yang tepat pada sasis tetapi tidak terlalu buruk. Mesinnya tampak baik-baik saja, baterainya juga, dan kemudian sisanya rusak,” jelas Steiner. 

“Biayanya cukup tinggi karena semua suspensi hilang kecuali bagian kiri depan. Masih ada sesuatu di sana, sisanya seperti tepung. Saya belum tahu soal uang, tetapi bodywork-nya sudah tidak ada, radiator jadi antara setengah juta hingga satu juta (Dolar AS),” sambungnya. Dengan semua tim F1 beroperasi dalam batas anggaran 140 juta Dolar AS untuk tahun 2022, kerusakan akan membuat lekukan yang signifikan dalam keuangan Haas untuk sisa musim ini.

Steiner pun mengatakan bahwa sementara tim membuat pengaturan darurat untuk membayar insiden pekan akhir pekan, dan Haas perlu membayar begitu banyak sebelumnya. “Ada jumlah nominal (untuk menutupi kecelakaan) tetapi di tim balap, Anda tidak akan pernah bisa berpegang pada anggaran seperti dalam bisnis komersial normal karena Anda memiliki risiko ini,” papar Steiner.

“Anda memiliki kontingensi tetapi jika Anda memiliki dua atau tiga insiden seperti ini, maka kemungkinan Anda habis dengan cukup cepat. Ini bukan kontingensi lagi, ini menjadi kerugian hingga Anda perlu cerdas untuk mengelola,” tandasnya kemudian.

Mick Schumacher adalah putra dari juara dunia F1 tujuh kali Michael Schumacher, yang membalap untuk tim termasuk Benetton, Mercedes, dan yang paling terkenal adalah Ferrari. Schumacher muda bergabung dengan grid pada awal musim 2021, dan kontraknya dengan Haas akan selesai pada akhir musim ini. Putaran ketiga musim F1 2022 berlangsung di Albert Park di Melbourne, Australia, pada 8 April. [dhe/zz/timBX] berbagai sumber

Tags :

#
haas,
#
formula 1,
#
f1 2022,
#
mick schumacher