MENU
icon label
image label
blacklogo

Formula 1 Ingin Kembalikan Balapan di Benua Afrika

MAY 17, 2019@20:00 WIB | 360 Views

Mengembalikan balapan ke Afrika adalah prioritas bagi pemilik Formula 1, Liberty Media, dan Marrakech (kota di negara Maroko) telah menunjukkan minat untuk mengadakan balapan, menurut Sean Bratches.

Maroko menjadi tuan rumah putaran kejuaraan dunia pada satu kesempatan sebagai penutup musim 1958, di jalur darat Casablanca.

Baru-baru ini negara tersebut telah menetapkan tempat yang kuat dalam kalender olahraga internasional, dengan Marrakech menjadi tuan rumah balapan jalanan untuk WTCC dari tahun 2009 hingga 2017, dan Formula E dari tahun 2016 hingga 2019.

Kunjungan terakhir F1 ke benua itu adalah pada tahun 1993 untuk yang terakhir dari 20 mobil di Afrika Selatan yang dipentaskan di Kyalami.

Selama bertahun-tahun telah ada upaya formal untuk membawa F1 kembali ke Afrika Selatan, dengan Cape Town menjadi wacana untuk mengadalan acara berikutnya.

"Kami berlomba di lima benua dan benua yang bisa dihuni terakhir yang tidak kami ikuti adalah Afrika," kata Bratches di sebuah acara industri olahraga di London. "Kami telah melakukan pembicaraan yang sangat produktif di Afrika Selatan dan pada tingkat lebih rendah di Maroko tentang membawa balapan Grand Prix.”

"Kami berpacu di sana sebelumnya. Saya diberitahu itu karena pertimbangan politik secara historis, itu berhenti. Tapi kita masih ada di sana, dan itu sangat penting bagi kita."

Memperluas pada prospek kedua negara, ia mengatakan: "Ini adalah pasar di mana kami ingin mengadakan balapan. Kami adalah olahraga global.”

"Ada sirkuit bersejarah di Afrika Selatan, Kyalami. Toby Venter, yang memiliki dealer Porsche di Afrika Selatan, ada pemulihan lebih lanjut disana dengan garasi dan juga paddock.”

"Demikian pula dengan pasar lain di seluruh dunia, kami telah secara proaktif didekati oleh daerah lain seperti Maroko, Marrakech. Disana juga ada sirkuit. Saya sedikit kurang akrab dengan wilayah disana dan saya menduga itu bukan sirkuit kelas satu., tetapi jujur saja ada tingkat minat yang tinggi."

Bratches juga mengatakan bahwa dana publik akan terlibat dalam proyek Maroko dan itu tidak dapat dihindari.

"Ke mana pun Anda pergi di dunia (untuk balapan kami), ini adalah mesin ekonomi untuk negara-negara yang mengikuti, negara bagian, kota, kerajaan atau apapun itu.”

"Sebagian besar Grand Prix kami didukung oleh pemerintah dan karena itu berjalan sukses. Kami menyinari kota-kota ini, ada banyak dampak ekonomi langsung yang datang."

Ditanya tentang kerangka waktu yang mungkin, dia berkata: "Ini bersifat dinamis. Kami mencari waktu dalam jangka pendek, tapi setidaknya itu menjadi bagian priorias, Afrika adalah tempat yang hebat."

Tags :

#
formula 1,
#
gp,
#
auto news