MENU
icon label
image label
blacklogo

F1: Valtteri Bottas Sempat Ingin Pensiun F1 di Tahun 2018?

MAR 20, 2021@11:00 WIB | 260 Views

Valtteri Bottas telah mengungkapkan bahwa dia mempertimbangkan untuk pensiun dari Formula 1 setelah dipaksa untuk menyerahkan kemenangan kepada Lewis Hamilton di Grand Prix Rusia 2018.

Bottas diperintahkan untuk membiarkan Hamilton memimpin balapan di Sochi, yang mengarah ke pesan radio tim yang kontroversial: "Valtteri, ini James ..."

Saat itu, Hamilton terlibat dalam perebutan gelar melawan Sebastian Vettel dan Mercedes merasa harus menukar mobil karena ban depan Hamilton melepuh, demi mengamankan finish 1-2 di Rusia.

Berbicara dalam film dokumenter F1 'Drive to Survive' di Netflix, Bottas mengaku mempertimbangkan untuk berhenti dari olahraga tersebut setelah balapan di Sochi.

“Sochi 2018, itu balapan yang cukup sulit,” kata Bottas. “Sulit untuk diterima. Saya sangat marah. Sejujurnya saya berpikir 'Mengapa saya melakukan ini?'. Saya berpikir untuk berhenti, menyerah. Langsung setelah balapan, saya berkata saya tidak akan melakukannya lagi.”

Urutan tim belum menjadi masalah bagi Bottas dalam dua musim terakhir karena pembalap asal Finlandia itu adalah penantang terdekat Hamilton untuk gelar juara, yang berarti Mercedes sering membiarkan keduanya balapan tanpa intervensi apa pun.

2021 mungkin berbeda meskipun mengingat performa impresif Max Verstappen dari Red Bull selama uji coba pra-musim membuat pembalap Belanda itu kemungkinan besar menjadi ancaman bagi Mercedes untuk merebut gelar.

Sekali lagi di episode yang sama, Bottas berbicara tentang bagaimana dia ingin membuktikan bahwa dia bukan hanya pembalap 'nomor dua'.

“Jika rekan setim Anda menang dan Anda berada di urutan kedua, Anda merasa seperti kalah. Saya tahu saya pernah menjadi yang kedua di masa lalu, tetapi saya ingin membuktikan bahwa saya bukan hanya orang nomor dua," tambahnya.

Sementara Mercedes menyatakan bahwa kedua pembalapnya memiliki pijakan yang sama di tim, Bottas mengakui tim ‘secara tidak sadar’ memiliki prioritas.

“Di tim, meski banyak yang tidak mau mengakuinya, mungkin secara tidak sadar mereka punya nomor satu dan nomor dua,” imbuh Bottas. “Terkadang anggota tim harus mempertanyakan diri sendiri: Apakah kami memberikan perlakuan yang sama kepada Lewis dan Valtteri?” [dhe/asl/timBX] berbagai sumber

Tags :

#
valtteri bottas,
#
f1 2021,
#
lewis hamilton,
#
formula 1 2021