MENU
icon label
image label
blacklogo

F1: Lima Pembalap F1 Ini Harus Tunjukkan Kemampuan di Tahun 2021

FEB 04, 2021@15:30 WIB | 226 Views

Satu bulan lagi kita akan memulai Formula 1 musim 2021 dan ada banyak alur cerita menjanjikan di kejuaraan dunia.

Secara alami, 20 pembalap di grid F1 akan mencari cara untuk melakukan peningkatan dan menjalani kompetisi yang lebih lengkap, tetapi ada beberapa lebih dari yang lain yang tahu bahwa mereka memiliki poin untuk membuktikan diri.

Berikut adalah lima pembalap yang harus bekerja sangat keras untuk memastikan mereka memasuki 2021 dengan cara terbaik:

Valtteri Bottas

Dalam beberapa tahun terakhir, Valtteri Bottas telah menjadi sosok reguler di akhir periode 'harus berbuat lebih baik'. Sementara ia memainkan peran penting dalam membantu Mercedes meraih gelar ganda kejuaraan dunia ketujuh berturut-turut yang menjadi rekor baru pada tahun 2020, ia akhirnya tertinggal 124 poin dari Lewis Hamilton.

Itulah keunggulan Hamilton, meskipun absen dalam perlombaan karena dinyatakan positif Covid-19, ia sendirian mengumpulkan cukup poin untuk memastikan Mercedes menyelesaikan tahun di depan Red Bull, yang akan diperkuat dengan kedatangan Sergio Perez sebagai rekan setim baru Max Verstappen pada tahun 2021.

Sementara upaya kualifikasi dalam hubungannya dengan Hamilton sangat mengesankan, perolehan yang signifikan diperlukan pada waktu balapan jika Bottas ingin meningkatkan tantangan ke Hamilton untuk memperjuangkan gelar juara tahun ini, dengan pembalap Finlandia itu hanya mencetak dua kemenangan dibandingkan dengan 11 milik Hamilton pada tahun 2020.

Bottas menghadapi tekanan tambahan karena mengetahui dia sedang menuju tahun terakhir dari kontrak bersama Mercedes, terutama setelah penampilan George Russell dalam debut Mercedes-nya di Sakhir Grand Prix. Dengan asumsi Hamilton benar-benar menambah kontraknya di Mercedes hingga musim ini dan seterusnya, pabrikan Jerman itu akan memiliki keputusan besar apakah akan tetap bersama Bottas pada 2022 atau mempromosikan Russell.

Sebastian Vettel

Sebastian Vettel sangat membutuhkan penyegaran pada tahun 2021 setelah beberapa tahun terakhir yang mengecewakan di Ferrari, dan dia telah diberikan proyek F1 baru bersama Aston Martin.

Pembalap Jerman itu tampak seperti bayang-bayang dirinya yang dulu sejak gagal bersaing dengan Lewis Hamilton dan Mercedes pada 2017 dan 2018. Vettel tampaknya tidak dapat pulih dari kesalahan fatal pada 2019, saat kalah bersaing dengan Leclerc yang menjalani debut di Ferrari.

Penurunan performa Vettel berlanjut selama musim 2020 dan dia sekali lagi dikalahkan oleh Leclerc. Namun, ada beberapa tanda bahwa juara dunia empat kali itu masih memiliki semangat, seperti aksinya di Grand Prix Turki.

Esteban Ocon

Esteban Ocon kembali ke grid F1 pada tahun 2020, tetapi dia kembali beradaptasi dengan cara berkompetisi di Formula 1.

Dia dikalahkan oleh rekan setimnya Daniel Ricciardo sepanjang musim dan berjuang untuk menyamai tingkat performa rekannya, namun dia sanggup finish sebagai runner-up di Grand Prix Sakhir.

Memang, Ricciardo melakukan banyak kerja keras untuk membawa Renault ke posisi kelima dalam kejuaraan konstruktor, mencetak 119 poin sedangkan Ocon memiliki 62. Dengan Fernando Alonso tiba di tahun 2021, Ocon tahu dia harus bekerja keras agar tidak mengulangi kesalahan.

Antonio Giovinazzi

Antonio Giovinazzi yang didukung Ferrari menunjukkan peningkatan besar selama musim 2020 ketika ia bangkit kembali dari periode sulit pada 2019.

Giovinazzi tidak hanya memotong kesalahan selama berstatus rookie, tetapi dia juga meningkatkan penampilannya melawan Kimi Raikkonen, menyamai penghitungan empat poin rekannya itu dari 16 balapan.

Dengan dua musim penuh berjalan saat ini, Alfa Romeo akan berharap banyak pada Giovinazzi. Jika unit tenaga Ferrari membantu seperti yang diharapkan, Alfa harus memiliki mobil yang mampu menyelesaikan poin secara konsisten, dan Giovinazzi harus siap memanfaatkan peluang seperti itu di tengah celah lini tengah yang lebih ketat dari sebelumnya.

Nicholas Latifi

Setelah menjadi pendatang baru yang biasa-biasa saja, Nicholas Latifi tahu dia harus melakukan perbaikan jika ingin bersaing dengan George Russell pada 2021.

Kekurangan terbesar Latifi dari Russell jelas terlihat di babak kualifikasi, di mana ia takluk 16-0 dari pembalap Inggris itu.

Setelah maju ke Q2 hanya pada satu kesempatan dibandingkan dengan sembilan penampilan yang dicetak Russell, Latifi secara terbuka mengakui bahwa kecepatan satu lap-nya membutuhkan penyempurnaan paling besar jelang musim kedua.

Dan kini, Latifi telah menunjukkan dirinya menjadi pembalap yang cakap di lintasan, tetapi langkah maju tentu saja diperlukan, terutama jika Williams menghasilkan mobil yang lebih baik. [dhe/asl/timBX] berbagai sumber

Tags :

#
lima pembalap f1,
#
pembalap f1 2021,
#
f1 2021,
#
valtteri bottas