MENU
icon label
image label
blacklogo

F1: Formula 1 Umumkan Penurunan Pendapatan Pasca-Lockdown

AUG 12, 2020@19:00 WIB | 263 Views

Penghasilan Formula 1 untuk periode April hingga Juni jatuh dari 620 juta US Dollar pada 2019 menjadi 24 juta US Dollar pada 2020 karena krisis Covid-19 menghapus banyak balapan pada kalender.

Penyelenggara balap itu secara tradisional mengaitkan pendapatan dengan tanggal balapan tetapi tidak ada grand prix yang diadakan pada periode tersebut karena jadwal awal musim 2020 secara efektif dibatalkan oleh pandemi virus corona. Pada 2019 terdapat tujuh balapan, atau tepatnya sepertiga musim, berlangsung di kuarter kedua.

Satu-satunya pendapatan yang tercatat secara resmi tahun ini adalah dari sponsorship yang tidak terkait dengan tanggal perlombaan tertentu.

Setelah membukukan keuntungan 14 juta US Dollar untuk April-Juni pada 2019, setelah pembayaran tim, penurunan pendapatan membuat F1 mengalami kerugian 136 juta US Dollar.

Secara signifikan dalam laporannya, Liberty mengonfirmasi bahwa 10 tim F1 tidak menerima uang pada periode April-Juni 2020, mencatat bahwa ‘tidak ada biaya pembayaran tim yang dicatat, karena pembayaran tersebut diakui secara pro-rata saat balapan berlangsung di kalender’.

Meskipun tingkat pendapatan yang layak akan dicatat pada bulan Juli-September, berkat 10 balapan ditambahkan ke jadwal untuk periode tersebut, itu masih akan jauh lebih sedikit dari tahun lalu.

Hal itu juga hanya mencakup biaya siaran TV dan sponsor, sementara pendapatan dari biaya penyelenggara balapan telah dihapuskan dengan F1 yang benar-benar membayar sirkuit seperti Silverstone untuk mengadakan balapan.

Prwakilan pihak Liberty mengatakan: "Karena tidak ada acara yang diadakan selama kuartal kedua tahun 2020, pengakuan pendapatan dibatasi, dengan pendapatan utama F1 yang diakui dalam periode tersebut hanya terdiri dari elemen kontrak sponsor yang terkait dengan hak yang tidak terkait dengan balapan.

"Tidak ada biaya promosi balapan atau biaya siaran yang diakui. Demikian pula, pendapatan F1 lainnya menurun karena tidak ada pendapatan yang dihasilkan dari Paddock Club dan kegiatan produksi televisi dan berbasis acara lainnya."

Liberty menambahkan bahwa biayanya menurun ‘terutama karena tidak ada balapan yang berlangsung dan penangguhan biaya non-kritis’ sementara F1 menerapkan langkah-langkah pemotongan biaya tertentu pada kuartal kedua, termasuk penghapusan atau penangguhan pengeluaran non-esensial, pengurangan gaji dan akrual bonus yang lebih rendah.

"F1 juga menggunakan cuti yang didukung pemerintah (Inggris) sehubungan dengan sekitar 50% dari basis karyawannya untuk periode yang berbeda-beda. Biaya personel diperkirakan akan kembali ke tingkat yang lebih dinormalisasi pada kuartal ketiga karena sebagian besar staf yang cuti kembali bekerja sebelum musim F1 dimulai," tambah pengumuman tersebut.

Dalam laporan Liberty, Chase Carey (bos F1) tidak menyebutkan secara spesifik angka-angka keuangan sekaligus membicarakan awal musim bulan lalu.

"Kami sangat bersemangat untuk kembali ke trek pada Juli dan sekarang telah menyelesaikan lima balapan dari apa yang kami perkirakan akan menjadi musim 15 hingga 18 balapan," kata Carey. "Selama jeda kami terus memajukan bisnis dengan pengurangan biaya untuk musim 2021, dan mengumumkan kesepakatan penyiaran dan sponsor baru.

"Kami kembali terlibat dengan tujuan dan tekad tambahan, mengumumkan platform #WeRaceAsOne kami, yang mendukung keberlanjutan, keragaman dan inklusi, serta strategi komunitas kami.

"#WeRaceAsOne diluncurkan sebagai inisiatif untuk memajukan upaya keberlanjutan kami, untuk bersatu melawan rasisme, dalam memerangi Covid-19 dan untuk lebih mengatasi ketidaksetaraan dan keragaman di F1. Kami berterima kasih kepada FIA, tim, promotor, karyawan kami dan mitra utama lainnya yang memungkinkan kembalinya balapan ini." [dhe/asl/timBX] berbagai sumber

Tags :

#
f1 2020,
#
formula 1 2020,
#
jadwal f1 2020