MENU
icon label
image label
blacklogo

Ducati Rossa Monoposto, Karya Rendering Desainer Otomotif Romain Gauvin

JUL 27, 2021@10:00 WIB | 130 Views

Bagaimana bila generasi elektrik Ducati   ditangani oleh seorang desainer otomotif. Rasanya langkah itu menjadi irisan tepat sebagai masukan bagi manufaktur Ducati. Karya rendering ini mengadopsi gaya dolphin, mengkolaborasi cafe racer dan street bike. Meskipun membangun Ducati seperti rendering secara sempurna mungkin hanya mimpi, tapi bisa menjadi rujukan trend modifikasi.


Ducati rossa monoposto, nama desain render   terinsipirasi Ducati berasal dari buah pikiran seorang Romain Gauvin. Gauvin bukanlah seniman yang baru saja lulus kuliah dan memutuskan untuk menguji tangan gambarnya, melainkan seorang desainer yang sangat produktif. Resumenya saat ini menunjukkan bahwa dia adalah Senior Designer di Automobile Citroen. 


Semeentara rumor yang  beredar, mengatakan bahwa desain ini sepeda motor listrik terbaru dari Ducati, menurut sebuah artikel gomotoriders.  Namun sebenarnya tidak ada yang mendukung klaim tersebut. Sebagian orang percaya sepeda motor asli; sebagai karya unik, bukan sebagai render.


Ide di balik konsep ini sederhana, dan Gauvin menyatakan di halaman Behance-nya bahwa, “Tujuan saya adalah memadukan teknologi mutakhir dengan daya tarik motorik murni emosional. Saya ingin melihat sepeda motor listrik yang benar-benar diinginkan,” ungkap Gauvin. 

Dengan ide menciptakan EV bermerek Ducati yang "diinginkan", rancangan monoposto dimulai  Gauvin  dari sebuah rangka atau frame. Berbahan serat karbon, dirinya terus menambahkan lebih banyak elemen hingga motornya selesai. Tak terlihat sebuah karya seni digital. 


Setelah rangka, motor listrik, sistem suspensi belakang, dan hub belakang dirancang dan diatur pada posisinya masing-masing. Satu hal yang dapat Anda lihat adalah bahwa motor ini adalah EV yang digerakkan oleh rantai. Padahal secara sederhana fungsional tromol  digantikan dengan hub motor elektrik. Kami masih berfikir sebuah motor EV digerakkan oleh rantai, dan  bila itu terjadi bakal menjadi monster darat.

Meskipun Gauvin tidak menyatakan isyarat apa dari dunia motorsport yang digunakan dalam desain keseluruhan, satu fitur sangat jelas; pekerjaan panel yang membungkus rumah motor sangat mirip dengan pemasukan udara ke kendaraan F1.


Segmen itu kemudian menyatu dengan indah ke dalam jok kulit yang akan membuat pengendara sedikit condong ke depan. Lubang-lubang di sisi calon "intake" juga terlihat seperti tempat yang sempurna bagi lengan pengendara untuk menjadi satu dengan rangka, menghasilkan beberapa aerodinamis yang bagus.

Berbicara tentang aerodinamis, garpu serat karbon melebar dan sepertinya juga dibuat untuk memanipulasi udara yang datang di sekitar motor dan pengendara. Meskipun garpu terlihat kokoh, sepertinya ada beberapa sifat suspensi yang tersembunyi.


Satu hal yang pasti, sepeda motor ini tidak terlihat seperti sepeda motor yang dimaksudkan untuk jelajah biasa di hari Minggu. Sebaliknya, pelek, rem depan besar, dan ban licin memberi tahu Anda bahwa satu-satunya tempat Anda akan merasakan potensi sejati EV ini adalah di trek. Bahkan posisi pengendara memberi tahu Anda semua yang perlu Anda ketahui tentang di mana EV ini berada.

Meskipun desainer tidak menyebutkan kisaran sepeda motor ini, ia menyertakan visual di mana port pengisian ulang berada, tepat di bawah jok dan diumpankan langsung ke sistem baterai.


Sekarang, luangkan waktu sebentar dan perhatikan baik-baik desain ini. Jika Anda melakukannya, Anda juga mungkin mulai percaya rumor tentang kemungkinan motor Ducati berikutnya. Meskipun rumor itu tidak benar, toh saat ini tidak menjadi kenyataan dalam waktu dekat. [Ahs/timBX]

Tags :

#
ducati rossa monoposto,
#
romain gauvin,
#
ducati ev

RELATED ARTICLE