MENU
icon label
image label
blacklogo

Daimler dan Geely Bekerjasama Untuk Powertrain Hybrid R and D

NOV 30, 2020@16:00 WIB | 270 Views

Daimler dan Geely (pemegang saham Tiongkok) memperketat ikatan yang mereka bagi karena mereka setuju untuk bekerja sama dalam pengembangan dan produksi drive hybrid. Kedua grup otomotif ini bermaksud untuk menggunakan sinergi dalam jaringan penelitian dan pengembangan global mereka.

Tujuan yang dinyatakan adalah "sistem powertrain yang sangat efisien yang dispesifikasikan untuk aplikasi hybrid" juga dirancang untuk meningkatkan daya saing global dan menciptakan "skala ekonomi yang sebenarnya".

Kedua perusahaan induk, Daimler dan Geely, mendaftarkan sisi otomotif mereka masing-masing, Mercedes-Benz AG dan Volvo Cars dalam pengumuman karena mereka akan menggunakan mesin baru tersebut.

Mitra juga dapat memperluas jangkauan mereka ke merek Geely lainnya - termasuk Lotus, Lynk & Co, Polestar, dan Proton. Selain itu, ada partner Daimler yang sudah ada di Tiongkok: BAIC, Beiqi Foton, dan BYD.

Bidang kerja sama potensial, menurut Daimler, meliputi rekayasa, pengadaan, industrialisasi dan langkah-langkah efisiensi. Perusahaan akan menempatkan produksi di pabrik powertrain di Eropa dan Tiongkok. Kedua mitra juga mempertimbangkan mengekspor mesin dari Tiongkok sebagai opsi.

Markus Schäfer, Anggota Dewan Manajemen di Daimler berkomentar: "bersama dengan unit ICE Volvo dan Geely, kami akan memperluas sinergi di bidang sistem drivetrain yang sangat efisien di Tiongkok dan dunia."

Dia juga mengatakan bahwa Sistem Penggerak Mercedes-Benz akan "menjadi ujung tombak proyek dan menciptakan efisiensi biaya".

Presiden Geely Holding Group juga menganggap kemitraan pembangunan "integral dari daya saing inti kami". Di Geely, elektrifikasi bertumpu pada 'Arsitektur Pengalaman Berkelanjutan (SEA)' yang sekali lagi dianggap oleh eksekutif sebagai "pilar inti", juga dalam hal bekerja dengan Daimler. SEA telah dikembangkan di Lynk & Co., di sini sebagai platform untuk kendaraan listrik sepenuhnya.

Pada gilirannya, inisiatif R&D tertanam dalam apa yang disebut strategi Ambisi 2039 yang membuat Daimler berjuang untuk netralitas karbon. Di Mercedes-Benz, ini berarti "listrik pertama" untuk elektrifikasi semua model, sekarang dengan dukungan Geely, dan masih hibridisasi.

Meskipun perusahaan tampaknya meningkatkan kerja sama, awalnya Daimler enggan. Setidaknya sampai Geely membeli saham 9,7% pada 2018 seperti yang dilaporkan, akuisisi strategis yang memaksa Dewan untuk mendengarkan.

Dan sekarang tampaknya mereka benar-benar melihat potensi sinergi. Ini adalah perkembangan yang terwujud awal tahun ini ketika Mercedes-Benz dan Geely mendirikan usaha patungan Tiongkok untuk merek Smart.

JV bernama Smart Automobile Co, Ltd. akan memperkenalkan model Smart elektrik pertama di Tiongkok pada tahun 2022. Pada saat yang sama, Daimler akan menghentikan produksi di Eropa, dengan pabrik Hambach mulai memproduksi mobil listrik Mercedes-Benz compact class. [dhe/asl/timBX] berbagai sumber

Tags :

#
daimler,
#
geely,
#
powertrain hybrid,
#
drive hybrid,
#
mobil listrik